Nasabah Maybank Solo Kehilangan Rp72 Juta Saat Sinyal di Ponselnya Mendadak Eror

Ilustrasi | Foto: google map
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Seorang nasabah Maybank Solo, Candraning Setyo, melaporkan kasus dugaan pembobolan rekening ke Polresta Solo. Warga Blulukan, Colomadu, Karanganyar itu kehilangan uang senilai Rp72 juta di rekeningnya secara gaib.

Candraning Setyo menyadari uangnya raib saat hendak membayar sekolah anaknya. Dia terkejut mendapati saldo di tabungannya tinggal Rp85.000. Padahal selama ini dia merasa tidak pernah menarik uang dari rekening tersebut.

“Saya kaget sekali melihat saldo yang saya miliki. Kami sudah meminta penjelasan ke bank dan kami melaporkan ke polisi. Saya ingin uang saya kembali, tabungan itu untuk bayar sekolah anak,” papar dia, seperti dilansir dari kepada Solopos.com.

Kuasa hukum korban, Gading Satria Naingolan, memaparkan telah melaporkan perkara yang menimpa klien-nya itu ke Polresta Solo. Menurutnya, kasus itu berawal pada bulan Juni 2020 lalu.

Saat itu handphone milik korban yang terkoneksi dengan internet banking bank terkait secara tiba-tiba kehilangan sinyal. Ia pun lantas mengurus ke salah satu kantor provider di wilayah Laweyan untuk mengurus sim card-nya.

Ia memaparkan saat sinyal komunikasi itu hilang, handpone tidak bisa digunakan seperti sms, Whatsapp, atau telepon. Lantas, Candra diberikan sim card baru saat mengurus di kantor provider.

Selang beberapa saat, Candra hendak mencetak rekening koran. Namun, terjadi lima transaksi yang tidak pernah dia lakukan. Diduga pembobolan berlangsung saat Candra kehilangan sinyal komunikasi.

“Ada lima transaksi pada 11 Juni 2020, pukul 13.24 WIB sampai 13.32 WIB. Ada transfer ke dua rekening bank masing-masing Rp25 juta, lalu ada tiga top up ke layanan pembayaran sebesar Rp9,8 juta, Rp9,9 juta, dan Rp2,9 juta,” papar Gading.

Lalu, Candra membuat pengaduan ke Maybank Solo dan memperoleh jawaban pada Agustus 2020. Menurutnya, transaksi aneh itu dianggap sah oleh pihak bank karena pelaku dapat mengisi user name dan password internet banking dengan benar.

Baca juga: Ilham Bintang Gugat Indosat Ooredoo dan Commonwealth Bank Rp100 Miliar

Padahal, klien-nya mengaku tidak pernah menggunakan aplikasi internet banking dari Maybank, meskipun pernah mendaftarkan nomor ponsel. Hal itu dikarenakan rekening korban hanya digunakan untuk menabung, bukan bertransaksi. Sehingga klien-nya tidak pernah meninggalkan jejak digital data user name maupun password.

Ia menyebut satu-satunya yang menyimpan data yakni pihak bank. Ia mempertanyakan sistem keamanan atau oknum yang sengaja membobol data nasabah Maybank Solo.

Menanggapi hal itu, Juru Bicara Maybank Indonesia, Tomy Herysaputera, mengklaim pihaknya menerapkan sistem keamanan digital perbankan tinggi. Pihak Maybank Indonesia telah menginvestigasi hilangnya uang tabungan milik Candraning Setyo, warga Colomadu, yang telah melapor ke Polresta Solo.

Dalam pernyataan sikap pada Rabu (18/11/2020), Maybank memberikan tanggapan terkait pemberitaan laporan nasabah bank yang kehilangan uang senilai Rp72 juta itu. Pihaknya menyebut transaksi yang dilakukan nasabah merupakan transaksi digital banking dan bukan transaksi di kantor cabang.

Ia menambahkan Maybank Indonesia menerapkan standar keamanan sistem digital perbankan tinggi yang telah diatur otoritas. Hal itu untuk memastikan integritas serta keamanan terhadap dana dan setiap transaksi nasabah.

“Terkait pengaduan nasabah yang kami terima sejak bulan Juni lalu atas kehilangan dana Rp72 juta dalam rekening Bank, penelusuran kami menunjukkan telah terjadi perpindahan dana melalui mobile banking nasabah,” papar Tomy.

Ia menyebut investigasi Maybank menunjukkan bahwa transaksi perpindahan dana dari rekening nasabah di Solo kepada pihak ketiga dilakukan sesuai mekanisme. Kemudian, transaksi itu telah melalui fitur keamanan yang ditetapkan dalam transaksi melalui mobile banking.

Menurutnya, mekanisme dan fitur keamanan yang sama juga berlaku di industri perbankan pada umumnya. Ia menyebut berdasarkan hasil penelusuran tidak ditemukan pelanggaran atau breach pada sistem mobile banking yang menyebabkan pelanggaran akses atas rekening nasabah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*