Meski Dibungkus Terpaulin, Kuota Pengunjung Candi Borobudur Naik Jadi 4.000 Orang/Hari

Foto: detik.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – Kondisi candi Borobudur yang kini sebagian besar tertutup terpal tak menyurutkan minat wisatwan untuk mengunjungi Candi Budha terbesar di dunia ini. Kuota pengunjung Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jateng, mulai Kamis ini bertambah menjadi 4.000 orang dari sebelumnya 3.500 orang per hari.

Direktur Teknik dan Infrastruktur PT Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko (Persero) Mardijono Nugroho di Magelang, Jateng, Kamis, mengatakan dengan penambahan jumlah pengunjung ini diharapkan pihaknya tetap bisa menjaga amanah.

Pada masa pandemi ini, Taman Wisata Candi Borobudur semula hanya bisa dikunjungi 1.500 orang per hari, kemudian menjadi 2.000 orang, dan selanjutnya 3.500 orang per hari, dan sekarang menjadi 4.000 orang per hari.

Menurut dia, izin penambahan jumlah pengunjung tersebut keluar pada Rabu (25/11/2020), maka mulai Kamis ini berlaku jumlah pengunjung 4.000 orang per hari.

“Dengan persetujuan pengunjung 4.000 orang per hari ini semoga kita bisa menjaga amanah untuk kesehatan kita, kesehatan para pengunjung. Hal ini juga untuk mengantisipasi peningkatan wisatawan atau pengunjung pada akhir tahun,” katanya, seperti dilansir dari Antara.

Menurut dia, batas 4.000 pengunjung per hari tersebut baru 40 persen dari kapasitas maksimal Borobudur. Ia mengimbau wisatawan tetap menerapkan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 dengan memakai masker, cuci tangan, dilakukan pengecekan suhu tubuh, dan menjaga jarak.

Baca juga: PUPR Gelontorkan Rp291 Miliar Untuk Peningkatan 7 Ruas Jalan Pendukung KSPN Borobudur

Sementara itu, Balai Konservasi Borobudur (BKB) telah menutup sebagian lorong dan puluhan stupa Candi Borobudur untuk mengantisipasi hujan abu jika terjadi erupsi Gunung Merapi.

Pamong Budaya Ahli Madya BKB Yudi Suhartono di Magelang, Selasa, mengatakan sebanyak 56 stupa di lantai 8 dan 9 dan lorong di lantai 3, 4, 5 dan 6 telah ditutup terpal (terpaulin).

Yudi menyebutkan stupa yang sudah ditutup terpaulin, yakni lantai 8 ada 32 stupa dan di lantai 9 ada 24 stupa, sedangkan di lantai 10 terdapat 16 stupa dan stupa induk belum ditutup terpaulin.

Lorong lantai yang ditutup terpaulin dengan warna beragam tersebut saat terkena sinar matahari memantulkan cahaya di dinding candi sesuai warna terpal sehingga jika dilihat dari kejauhan seolah dinding candi dicat.

Yudi menuturkan lantai candi terpaksa ditutup terpaulin karena dikhawatirkan abu masuk di saluran air dan akan menyulitkan saat pembersihan. Demikian juga penutupan di stupa candi, karena ada lubang-lubang dan jika abu masuk maka menyulitkan dalam pembersihan.

“Penutupan stupa dan lorong candi sebagai upaya mitigasi bencana Merapi terhadap bangunan candi untuk meminimalisasi dampak bahaya abu vulkanik terhadap batuan candi, yakni pelapukan,” katanya.

Menurut dia, penutupan stupa dan lorong dengan terpaulin tersebut belajar dari pengalaman erupsi Gunung Merapi 2010 dan Gunung Kelud 2014 yang mengeluarkan abu vulkanik sampai Candi Borobudur.

“Abu vulkanik yang bersifat asam tersebut dapat merusak batu candi. Batu akan menjadi lapuk kalau dibiarkan terus-menerus. Pengalaman itu yang membuat kita melakukan penutupan lorong dan stupa candi,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*