Masih Misterius, Kasus Gerbong Kereta Berjalan Sendiri di Stasiun Malang Ternyata Bukan Pertama Kali

Kereta di Malang meluncur tanpa lokomotif | Foto: Tugu Malang ID/tugujatim.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MALANG – Peristiwa rangkaian gerbong kereta api jalan sendiri dari Stasiun Malang Kota Baru sampai Stasiun Kotalama, Malang, Jawa Timur, yang berjarak 2,3 km hingga kini masih misterius dan belum diketahui penyebabnya.

Ternyata, kasus yang terjadi pada Rabu (18/11/2020) sore itu bukanlah kali yang pertama. Sembilan tahun lalu, pernah terjadi kejadian serupa. Bahkan memakan korban jiwa.

Dilansir ari Detik.com, Tragedi pertama itu terjadi pada tahun 2005. Saat itu rangkaian KA BBM hilang kendali dan menghantam tembok pembatas kawasan Stasiun Kotalama yang berlokasi di Jalan Ciptomulyo, Kecamatan Sukun, Kota Malang. Posisi Stasiun Kotalama berjarak sekitar 2,3 kilometer arah selatan dari Stasiun Malang Kota Baru.

Peristiwa kedua terjadi pada 4 Januari 2011. Empat gerbong KA Gajayana yang tengah diparkir di Stasiun Malang Kota Baru mendadak jalan sendiri hingga sampai Stasiun Kotalama.

Rangkaian KA Gajayana yang berangkat dari Jakarta baru tiba di Stasiun Malang Kota Baru, Selasa siang itu untuk persiapan berangkat kembali menuju Jakarta. Rangkaian KA berjumlah sembilan gerbong dibawa ke jalur aman. Lokomotif dilepas bersama sembilan gerbong yang dipisah menjadi dua.

Lima gerbong dalam satu rangkaian dan empat gerbong di bagian belakang juga dipisahkan. Tak lama kemudian empat gerbong terdiri atas satu gerbong genset dengan tiga gerbong penumpang berjalan sendiri mengarah ke selatan atau ke Stasiun Kotalama.

Mengetahui empat gerbong berjalan sendiri, petugas Stasiun Besar Malang berusaha memindahkan ke jalur lain. Usaha itu gagal hingga rangkaian sampai di Stasiun Kotalama yang berjarak sekitar 2,3 kilometer.

Baca juga: Hantu Modern Tak Lagi Berbentuk Pocong, Tapi Ini

Karena jalur utama akan digunakan KA ekonomi dari arah Blitar, empat rangkaian ini dialihkan ke jalur aman atau sepur box. Rangkaian KA itu terus berjalan hingga menghantam tembok pembatas jalur dan menyapu tiga rumah di belakang tembok berjarak sekitar 200 meter.

Rumah Misno berada di ujung paling utara langsung dihantam gerbong genset hingga merobohkan separuh bagian rumahnya. M. Nur Rosid sendiri saat kejadian tengah tertidur pulas bersama Johan, 10; serta Rizki, 3. Dua rumah lain dihantam rangkaian gerbong Gajayana adalah milik Jamil, 56, dan Sutrisno, 40.

Teriakan warga melihat gerbong berjalan mengarah ke rumah korban, langsung membuat Johan terbangun. Secara spontan Johan hanya bisa meraih Rizki keluar rumah. Sementara Rosid masih tertinggal di tempat tidur.

Kemarin, tragedi itu berulang, tujuh gerbong KA eksekutif berjalan sendiri hingga sampai Stasiun Kotalama. Tujuh rangkaian gerbong KA baru berhenti setelah menabrak alat berat milik pelaksana proyek perbaikan jalur rel.

Tidak ada korban jiwa dalam insiden ini, warga sekitar mengaku, suara keras terdengar saat tabrakan antara gerbong KA dengan alat berat terjadi.

Daop 8 Surabaya masih menyelidiki penyebab dari kejadian ini. Dari tujuh gerbong, empat di antaranya anjlok keluar jalur rel.

“Rangkaian terdiri 7 gerbong kereta, dimana yg anjlog adalah gerbong kereta kesatu sampai dengan gerbong keempat. Tidak ada korban jiwa. Penyebab masih dalam penyelidikan,” tegas Humas PT. KAI Daop 8 Surabaya, Suprapto saat dimintai konfirmasi kemarin.

Suprapto enggan menanggapi saat ditanya insiden gerbong KA jalan sendiri bukan pertama kalinya. “Untuk saat ini, baru itu yang bisa kami sampaikan,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*