Kegempaan Merapi Makin Meningkat, Status Tetap Siaga

Ilustrasi Gunung Merapi | Foto: http://ksdae.menlhk.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Aktivitas Gunung Merapi dalam sepekan terakhir masih menunjukkan peningkatan. Laporan mingguan Balai Penyelidikan dan Pengembangan Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mencatat kegempaan pekan ini lebih banyak dari pekan sebelumnya.

Kepala BPPTKG, Hanik Humaida, menuturkan dalam pengamatan 13-19 November, terjadi 262 kali gempa vulkanik dangkal, 1.939 kali gempa multi fase, 7 kali gempa low frekuensi, 441 kali gempa guguran, 352 kali gempa hembusan dan 8 kali gempa tektonik.

“Intensitas kegempaan minggu ini lebih tinggi dari minggu lalu,” ujarnya, Jumat (20/11/2020).

Secara visual, berdasarkan analisis morfologi area kawah berdasarkan foto dari sektor tenggara pada Kamis (19/11/2020) belum menunjukkan perubahan morfologi kubah dibanding Rabu (11/11/2020), yakni runtuhnya kubah lava 2018.

Sedangkan berdasarkan analisis foto drone pada Senin (16/11), teramati adanya perubahan morfologi dinding kawah akibat runtuhnya lava lama, terutamalava 1997 di sisi selatan, lava 1998 dan lava 1888 di sisi barat serta lava 1954 di sisi utara.

“Selain itu belum teramati kubah lava baru. Adapun perhitungan volume kubah lava berdasarkan foto drone tersebut yakni sebesar 200.000 meter kubik. Untuk guguran teramati teramati dari pos Babadandengan jarak luncur maksimal 2 Km di sektor barat menuju hulu kali Lamat, pada 14 November pukul 06.16 WIB,” katanya.

Lalu untuk deformasi Gunung Merapi yang dipantau menggunakan EDM pada minggu ini menunjukkan adanya laju pemendekan jarak sebesar 9 cm per hari. Meski sempat terjadi hujan pada Jumat (13/11/2020) tidak dilaporkan adanya lahar maupun penambahan aliran sungai di sekitar Gunung Merapi.

Adapun aktivitas Gunung Merapi pada Jumat (20/11/2020), terjadi 13 kali gempa guguran, 11 kali gempa hembusan, 61 kali gempa multi fase dan 6 kali gempa tektonik. Terdengan satu kali suara guguran dari pos Babadan dan satu kali dari pos Kaliurang. Dengan perkembangan ini, status Gunung Merapi masih Siaga.

Baca juga: Puluhan Objek Wisata di Lereng Merapi Ditutup Untuk Batas Waktu Yang Belum Ditentukan

Sementara itu, berdasarkan pengamatan BPPTKG hingga saat ini magma masih bergerak menuju ke permukaan kawah Gunung Merapi.

Hanik mengatakan berdasarkan data-data kegempaan sejak Oktober 2020 memang mengindikasikan bahwa magma sedang bergerak menuju ke permukaan. Namun demikian, belum dapat diperkirakan kapan magma itu akan sampai di permukaan.

Karena magma belum muncul di permukaan, menurut dia, kecepatan pertumbuhan dan volume magma hingga kini belum bisa diketahui.

Sementara itu, berdasar pemantauan morfologi puncak sampai dengan 16 November 2020, kubah lava juga belum terdeteksi muncul di permukaan gunung api aktif itu.

“Nanti kita ikuti prosesnya. Kalau terbentuk kubah lava maka akan terjadi guguran lava pijar, awan panas, dan sebagainya,” kata dia.

Terkait potensi bahaya guguran lava, menurut Hanik, memiliki kemungkinan mengarah ke bukaan kawah atau ke arah Kali Gendol. Kendati demikian, tidak menutup kemungkinan ke arah barat, barat laut atau ke Kali Senowo.

“Tetap ada kemungkinan ke arah barat, barat laut melihat EDM atau deformasinya atau perubahan bentuk tubuh Gunung Merapi yang ada di sisi barat,” kata Hanik.

Sebelumnya, BPPTKG mempertahankan status Gunung Merapi pada Level III atau Siaga. Untuk penambangan di alur sungai-sungai yang berhulu di Gunung Merapi dalam KRB III direkomendasikan untuk dihentikan.

BPPTKG meminta pelaku wisata agar tidak melakukan kegiatan wisata di KRB III, termasuk kegiatan pendakian ke puncak Gunung Merapi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*