SPAM Keburejo Siap Penuhi Kebutuhan Air Minum Kebumen dan Purworejo

Reservoir SPAM Regional Keburejo | Foto: youtube BPPW Jateng
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat telah merampungkan pembangunan sistem penyediaan air minum (SPAM) Keburejo di Jawa Tengah yang dimulai sejak 2013.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menjelaskan bahwa SPAM Keburejo melayani masyarakat di dua kabupaten di Jawa Tengah yaitu Kebumen dan Purworejo.

“Kita butuh lompatan agar target 100 persen pelayanan air layak minum dapat tercapai. Sebagai kewajiban bersama dalam menyediakan akses air minum, Kementerian PUPR melalui alokasi APBN memberi dukungan kepada daerah baik yang bersifat bimbingan teknis, penguatan kelembagaan, dan pembangunan fisik SPAM Regional,” katanya melalui siaran pers, Jumat (16/10/2020).

Kabupaten Kebumen dan Purworejo sampai saat ini masih membutuhkan pasokan air baku yang besar untuk memenuhi kebutuhan perkotaan.

Untuk itu, Kementerian PUPR melalui Balai Prasarana Permukiman Wilayah Jawa Tengah, Ditjen Cipta Karya dan Balai Besar Wilayah Sungai Serayu Opak Ditjen Sumber Daya Air mulai membangun SPAM Regional Keburejo pada 2013 dan sudah dapat dioperasikan pada tahun ini.

SPAM Regional Keburejo memiliki kapasitas total 600 liter/detik yang dialokasikan untuk Kabupaten Kebumen 400 liter/detik atau setara 32.000 sambungan rumah dan Kabupaten Purworejo 200 liter/detik setara dengan 16.000 sambungan rumah.

Pembangunan SPAM regional ini memanfaatkan sumber air dari Waduk Wadaslintang dan Sungai Bedegolan.

Baca juga: SPAM Regional Petanglong Siap Penuhi Kebutuhan 32.000 Rumah di Tiga Daerah Ini

Sebelumnya, Kemen PUPR juga telah menyelesaikan pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Regional Petanglong Tahap I yang dibangun di Desa Krompeng, Kecamatan Talun, Kabupaten Pekalongan Provinsi Jawa Tengah.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan bahwa pembangunan SPAM Regional Petanglong berkapasitas 850 liter/detik ini menjadi salah satu upaya untuk meningkatkan akses air minum aman bagi 32.000 sambungan rumah (SR).

Dia menambahkan jumlah tersebut tersebar di Kabupaten Pekalongan 16.000 SR, Kabupaten Batang 4.000 SR, dan Kota Pekalongan 12.000 SR. Pembangunan tersebut direalisasikan melalui Balai Prasarana Pemukimamn Wilayah (BPPW) Jawa Tengah, Ditjen Cipta Karya bersama Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juana, serta Ditjen Sumber Daya Air (SDA).

“Pembangunan tahap I SPAM Regional Petanglong telah selesai dikerjakan oleh Kementerian PUPR melalui Balai Prasarana Permukiman Wilayah [BPPW] Jawa Tengah, Ditjen Cipta Karya bersama Balai Besar Wilayah Sungai [BBWS] Pemali Juana, Ditjen Sumber Daya Air [SDA] pada 2016—2018,” ujarnya melalui siaran pers, Kamis (15/10/2020).

Menteri Basuki menjelaskan sumber air baku SPAM Petanglong memanfaatkan air Bendung Jambangan sebesar 400 liter/detik dan Bendung Kaliboyo sebanyak 450 liter/detik.

Kini SPAM Regional Petanglong memberi tambahan pasokan air baku bagi Kabupaten Pekalongan sebesar 200 liter/detik, Kabupaten Batang 50 liter/detik, dan Kota Pekalongan 350 liter/detik.

Mayoritas masyarakat di tiga kabupaten/kota tersebut selama ini menggunakan air tanah dangkal dengan membuat sumur untuk memenuhi kebutuhan air baku sehingga pada musim kemarau kuantitas sumber air di wilayah tersebut cenderung menurun.

“Untuk memenuhi kebutuhan air baku, selama ini masyarakat di tiga daerah itu menggunakan air tanah dangkal, sehingga saat musim kemarau volume air menurun. Kini SPAM Regional Petanglong memberi tambahan pasokan, tital 600 liter/detik,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*