Menyalakan Kembali Api Abadi Mrapen Terus Diupayakan

Api Abadi Mrapen | Foto: google street muhammad ulil al-bab
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, GROBOGAN – Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) wilayah Kendeng Selatan terus mengupayakan untuk menyalakan kembali Api Abadi Mrapen, Grobogan, dengan mencari sumber gas baru di dekat lokasi api abadi yang berada di Desa Manggarmas, Kecamatan Godong, Grobogan itu.

Seperti diketahui Api Abadi Mrapen padam total sejak Jumat (25/9/2020). Sebelum padam, dilaporkan adanya kegiatan pengeboran untuk mencari sumber air pada tanggal 12 September 2020. Muncul semburan air setinggi 50 meter di lokasi pengeboran tersebut.

Setelah peristiwa tersebut, Api Abadi Mrapen mulai meredup. Petugas jaga di lokasi Api Abadi Mrapen melaporkan api mulai meredup pada 20 September 2020 hingga akhirnya padam total pada 25 September 2020.

Polisi juga telah turun tangan menyelidiki padamnya Api Abadi Mrapen. Polisi telah meminta keterangan pengelola minimarket yang melakukan pengeboran sumber air tersebut.

Baca juga: Duh, Sudah Sepekan Api Abadi Mrapen Padam

Kasi Energi Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) wilayah Kendeng Selatan, Sinung Sugeng Ariyanto, mengatakan telah mengirim laporan kepada Dinas ESDM Jateng dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

“Saya kirim juga beberapa opsi-opsi penanganan untuk menyalakan api abadi. Minggu ini mungkin sudah mulai berjalan untuk ditangani, tinggal menunggu instruksi,” ujarnya seperti dilansir dari detik.com.

Dalam laporan itu, kata Sinung, sudah dia paparkan opsi-opsi yang bisa dilakukan untuk menyalakan Api Abadi Mrapen. Salah satunya dengan mencari sumber gas baru. “Aliran gas di lokasi api abadi ini sudah tidak ada. Makanya padam,” terangnya.

Opsi yang lain, lanjut Sinung, yakni memanfaatkan lubang bekas semburan air yang berjarak 200 meteran dari lokasi api abadi. Semburan air tersebut diketahui juga mengandung gas. “Opsi yang ini juga sangat logis, tinggal menyambungkan dengan pipa,” terangnya.

Sementara itu, Kapolsek Godong Iptu Dariyanto menjelaskan polisi juga memintai keterangan dari aparat pemerintah desa. Dari keterangan pemdes, aktivitas pengeboran pencarian air tersebut belum berizin. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*