Kawasan Industri Hasil Tembakau di Kudus Bakal Diperluas Hingga 5 Hektare

Ilustrasi | Foto: murianews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KUDUS – Kawasan Industri Hasil Tembakau (KIHT) Kudus masih akan terus diperluas hingga 5 hektar. Perluasan dilakukan untuk meningkaykan produktivitas perusahaan-perusahaan dikawasan tersebut.

Kepala Koperasi Jasa Sigaret Langgeng Sejahtera, Adi Sumarno, pada Selasa (27/10/2020), mengatakan idealnya kawasan industri seluas 5 hektare, sementara saat ini luasnya masih 2,1 hektare. “Idealnya 5 hektare, tapi karena [sekarang] masih embrio kedepannya kita masih akan perluas lagi,” jelasnya, dilansir dari kabar24.com.

Perluasan ini dilakukan tidak hanya untuk meningkatkan kapasitas KIHT dalam menampung perusahaan, tapi juga diharapkan mampu meningkatkan produktivitas perusahaan yang tergabung dalam KIHT.

Koperasi Jasa Sigaret Langgeng Sejahtera sendiri merupakan pengusaha KIHT Kudus. Tak hanya itu, koperasi ini juga bertanggungjawab atas mekanisme penyewaan mesin linting rokok yang beroperasi di KIHT Kudus.

Adi menjelaskan bahwa mesin linting rokok yang disewakan di KIHT ini mampu memproduksi 1.200 batang rokok Sigaret Kretek Mesin (SKM) per menit. Sehingga bisa meningkatkan produksi pelaku industri rokok rumahan yang umumnya memproduksi Sigaret Kretek Tangan (SKT) secara manual.

Meskipun demikian, tidak semua perusahaan rokok rumahan dapat bergabung ke KIHT Kudus ini. Adi menjelaskan bahwa ada beberapa syarat yang mesti dipenuhi pelaku industri. “Kalau sudah punya pita cukai, ditunjukkan [terlebih dahulu] ke kita,” jelasnya.

Bagi perusahaan yang ingin menggunakan mesin pelinting rokok pun wajib memenuhi biaya sewa sebesar RP30.000/kg. “Disiapkan [terlebih dahulu] tembakau yang sudah dicampur, [lalu] kita timbang per kilo. Dia [perusahaan yang tergabung di KIHT] membawa papir sendiri, filter sendiri,” jelasnya.

Baca juga: Pemerintah Genjot Realisasi Kawasan Industri Terpadu Batang, Target Rampung 2024

Setelah diresmikan pada Kamis (22/10/2020) lalu, Adi mengakui bahwa semakin banyak perusahaan rokok rumahan yang berminat untuk bergabung ke KIHT. Selain karena ingin memproduksi rokok SKM, tingginya minat ini juga dikarenakan sedang meningkatnya permintaan rokok di pasaran. “Selama pandemi ini IKM rokok ini malah bertahan dan booming,” ungkapnya.

Seperti diketahyi Kawasan Industri Kecil (LIK) Industri Hasil Tembakau (IHT) di Kudus yang telah berdiri sejak 2009 kini resmi menyandang status Kawasan Industri Hasil Tembakau (KIHT).

Padmoyo Tri Wikanto, Kepala Kantor Wilaya Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) Jateng-DIY, menjelaskan pembangunan KIHT ini merupakan salah satu usaha pembinaan yang dilakukan DJBC untuk mengurangi distribusi rokok ilegal di Jawa Tengah.

“Itu [perusahaan rokok ilegal] kita coba kasih fasilitas supaya pengawasannya lebih mudah,” jelasnya belum lama ini.

KIHT Kudus ini  telah menampung 12 perusahaan. “Terus kita kasih mesin, yang sudah memanfaatkan mesinnya ada satu perusahaan, mungkin minggu depan [akan bertambah] dua perusahaan,” ungkapnya.

Padmoyo menjelaskan akan ada 10 perusahaan rokok yang ikut bergabung ke kawasan itu. Meskipun demikian, DJBC Jateng-DIY belum bisa memproyeksikan seberapa besar KIHT Kudus ini dapat menyumbang pendapatan dari cukai rokok.

“Saya maunya sih yang ilegal itu turun [jumlahnya], jadi kita gak nangkep-nangkep lagi, jadi pada insyaf,” harapnya.

Tingginya penjualan rokok ilegal di Jawa Tengah sendiri telah menjadi pekerjaan rumah bagi DJBC Jateng-DIY. Padmoyo mengakui, bahwa Kudus menjadi salah satu daerah dengan tingkat penjualan rokok ilegal yang cukup tinggi.

Dalam acara peresmian Kais tersebut, DJBC Tingkat Madya Kudus juga memusnahkan 6,5 juta batang rokok ilegal, hasil penyitaan dari bulan Februari – Juli 2020. Apabila dinominalkan, kurang lebih barang sitaan ini mencapai Rp5,1 miliar. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*