Jokowi: Kunjungan PM Suga Simbol Komitmen Yang Kuat RI-Jepang

Foto: setkab.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Presiden Joko Widodo mengapresiasi Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga ke Indonesia di masa pandemi virus corona. Kunjungan ini adalah bagian dari rangkaian perjalanan PM Suga ke Asia Tenggara dan lawatan luar negeri pertama sejak ia menjabat sebagai kepala pemerintahan Jepang.

“Saya meyakini keputusan berkunjung ke luar negeri khususnya Indonesia di masa pandemi ini tidak mudah, oleh sebab itu saya sangat menghargai kunjungan Yang Mulia. Dan kunjungan ini merupakan sebuah simbol komitmen yang kuat,” ujar Jokowi kepada Suga dikutip dari siaran langsung Youtube Sekretaris Negara, Selasa (10/20).

Dalam siaran itu, iring-iringan Perdana Menteri Suga terlihat sampai di Istana Bogor sekitar pukul 16.10 WIB. Jokowi bersama Ibu Negara, Iriana terlihat langsung menghampiri dan menyambutnya.

Jokowi juga terlihat memperkenalkan beberapa Menteri Kabinet Indonesia Maju kepada Suga. Menurut laporan Associated Press, Suga akan berada di Indonesia selama dua hari. Suga diperkirakan akan membahas langkah-langkah menangani virus corona dan kemungkinan dukungan Jepang terhadap ekonomi Indonesia yang turut kena imbas karena pandemi.

Di sisi lain, Jepang berharap untuk memperdalam dan memperkuat hubungan pertahanannya dengan Indonesia, mempromosikan alutsista, hingga perjanjian transfer teknologi.

Pada Rabu (21/10) ia dijadwalkan bertemu orang-orang yang terkait dengan perusahaan Jepang serta meletakkan karangan bunga di Taman Makam Pahlawan Kalibata sebelum kembali ke Tokyo.

Sebelum mengunjungi Indonesia, Suga lebih dulu bertandang ke Vietnam. Dalam kunjungannya yang juga selama dua hari di sana, Suga mengatakan baik Vietnam dan Indonesia adalah kunci untuk mengejar visi “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”.

Usai pertemuan itu terungkap bahwa Vietnam-Jepang membuat persetujuan kerja sama pertahanan dan keamanan dalam menghadapi kekuatan China yang meluas di wilayah Indo-Pasifik.

Baca juga: Jokowi: Penanganan Covid-19 di Indonesia Tidak Buruk, Ini Datanya

Jepang memang tengah mengejar perjanjian semacam itu dalam beberapa tahun terakhir untuk meningkatkan hubungan dengan Asia Tenggara dan mempertahankan industri pertahanannya sendiri.

Kunjungan Suga ke Indonesia dan Vietnam adalah yang pertama sejak menjabat. Ia sendiri dilantik pada posisi tersebut pada bulan lalu menggantikan Shinzo Abe yang terpaksa berhenti karena masalah kesehatan.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan Indonesia menyambut hangat kunjungan itu. Ia menyebut hal ini sebagai komitmen terhadap kemitraan strategis antara kedua negara.

Kunjungan itu juga dipandang sebagai bentuk solidaritas di tengah kondisi pandemi COVID-19. Isu tersebut diperkirakan menjadi topik pembahasan antara PM Suga dan Presiden Joko Widodo.

“Diperkirakan kedua pemimpin akan membahas kerja sama dalam konteks pandemi, baik dalam aspek kesehatan maupun dari aspek bagaimana meningkatkan kerjasama ekonomi,” ucap Menlu Retno.

Isu stabilitas kawasan dan dunia pun juga akan dibahas PM Suga dan Presiden Jokowi.

PM Jepang Yoshihide Suga baru menjabat pada September 2020 menggantikan Shinzo Abe yang lengser karena sakit.

PM Suga berkunjung ke Indonesia di tengah situasi pandemi COVID-19. Ia menjadi salah satu pemimpin negara yang melawat ke Indonesia di tengah pandemi.

Meski demikian, pandemi diharapkan bisa menjadi katalis dalam meningkatkan dan mempererat hubungan bilateral Indonesia dan Jepang dalam pertemuan PM Suga dengan Presiden Jokowi. Hal itu diungkapkan oleh Wakil Menteri Luar Negeri RI Mahendra Siregar saat membuka forum bisnis RI-Jepang pada Rabu 14 Oktober 2020.

“Kami berharap kunjungan PM Suga dapat memberikan momentum yang lebih kuat untuk meningkatkan investasi, perdagangan, dan rasa saling percaya antara kedua belah pihak, meskipun saat ini kita sedang menghadapi pandemi,” kata Mahendra. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*