Jaringan Jurnalis Perempuan Distribusikan Face Shield ke Sejumlah Gereja dan Kelompok Pengajian

Anggota Jaringan Jurnalis Perempuan Jawa Tengah, sekaligus News Manager JoSS.co.id, Lina Kasih menyerahkan bantuan face shield kepada Pendeta GJKI Ndelik Rejo, Andreas Kusnin dan istri, di Kelurahan Tandang, Kecamatan Tembalang, Kota Semarang. | Foto: Lina Kasih/JoSS.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Jaringan Jurnalis Perempuan (JJP) Jawa Tengah mendistribusikan 1.000 face shield kepada sejumlah gereja, kelompok pengajian, komunitas perempuan dan anak di Semarang.

Di antaranya 96 face shield diserahkan kepada Gereja Jemaat Kristus Indonesia (GJKI) Keluarga Shalom di Ndelik Rejo, Kelurahan Tandang, Kecamatan Tembalang Kota Semarang. Pelindung wajah non medis ini merupakan bantuan dari Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, melalui Dinas Perempuan dan Anak Provinsi Jawa Tengah.

Pendeta GJKI Ndelik Rejo Andreas Kusnin mengapresiasi Pemprov Jateng yang telah mengakomodir kebutuhan pelindung wajah non medis bagi masyarakat. Pihaknya juga turut mendukung upaya pemerintah dalam memutus rantai penyebaran virus corona (Covid-19).

Bentuk dukungan itu, lanjutnya dilakukan dengan mengajak jemaat di lingkungan gereja dan masyarakat sekitar untuk disiplin menerapkan protokol kesehatan.

“Terimakasih bantuan face shield-nya, dan langsung kami distribusikan kepada jemaat dan warga di sekitar gereja. Hal ini sebagai bentuk kampanye penerapan protokol kesehatan di lingkungan gereja. Kami juga terus mengajak masyarakat untuk bersama-sama menghadapi virus ini, bahu membahu, saling mengingatkan untuk disiplin mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan dan menggunakan masker saat beraktifitas di luar rumah. Semoga wabah ini segera berakhir,” kata Pendeta Andreas, kepada JoSS.co.id.

Dia menuturkan dalam penerapan protokol kesehatan di gereja, hingga saat ini jemaat lanjut usia dan anak-anak belum diperbolehkan mengikuti ibadah tatap muka. Jumlah jemaat yang hadir juga dibatasi, sekitar 30% dari kapasitas normal.

“Ibadah hari Minggu dilakukan dalam dua sesi yakni pagi dan sore hari, agar ruang ibadah tidak penuh sehingga jemaat tetap bisa menjaga jarak,” ujarnya.

Baca juga: Jateng Mulai Suntikkan Vaksin Covid-19 Bulan Depan, Hingga 2020 Sekitar 2,5 Juta Dosis

Selain itu, penataan kursi jemaat juga diberi jarak 1 meter, sebelum memasuki gedung gereja, jemaat diperiksa suhu tubuh, membersihkan tangan dengan hand sanitisier yang disediakan gereja dan wajib menggunakan masker selama ibadah. “Bagi jemaat yang kurang sehat atau sedang batuk pilek juga dilarang untuk mengikuti ibadah,” tegasnya.

Ketua JJP Jateng Rita Hidayati mengatakan, aksi pendistribusian face shield ini merupakan bentuk kepedulian kepada masyarakat agar selalu menjaga kesehatan selama pandemi Covid 19. Pihaknya mendukung Pemprov Jateng melalui Dinas Perempuan dan Anak untuk selalu mengajak masyarakat menerapkan protokol kesehatan.

Pada aksi kali ini, face shield dibagikan kepada komunitas yang membutuhkan alat pelindung non medis. Di antaranya, sejumlah gereja, kelompok belajar siswa non formal, ibu-ibu dasa wisma, dan kelompok pengajian.

“Kami optimalkan kepada perempuan dan anak yang harus melakukan aktivitas dalam radius dalam kota, mereka ini warga yang sehat namun tetap harus menjaga kesehatan untuk dirinya sendiri dan orang lain. Fungsi face shield ini untuk menjaga protokol kesehatan untuk warga yang sehat,” terangnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perempuan dan Anak Provinsi Jawa Tengah Retno Sudewi menjelaskan, face shield yang didistribusikan melalui institusinya merupakan karya perempuan rentan yang selama ini didampingi dinas.

“Kami memberdayakan perempuan rentan, antara lain perempuan kepala keluarga dan difabel dalam pembuatan alat pelindung non medis ini. Sebelumnya masker, saat ini face shield. Ada lebih dari 2 juta faceshield yang dibuat oleh perempuan rentan dan siap didistribusikan oleh komunitas atau lembaga atau jejaring dinas yang aktif dan memiliki konsentrasi terhadap isu perempuan dan anak,”  jelasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*