Dewan Keimanan Muslim Prancis Kutuk Aksi Terorisme di Gereja Notre-Dame Basilia Nice

Polisi berjaga di luar Basilika Notre-Dame de Nice setelah serangan pisau di Nice, Prancis pada 29 Oktober | Foto: internewcast
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PRANCIS – Dewan Keimanan Muslim Prancis mengutuk aksi terorisme yang terjadi di Gereja Notre-Dame Basilica, Nice Kamis (29/10/2020). Sebagai wujud solidaritas, organisasi tersebut meminta seluruh Muslim di Prancis untuk berkabung atas para korban yang meninggal.

“Sebagai bentuk duka dan solidaritas terhadap para korban dan keluarga mereka, kami meminta Muslim di seluruh Prancis untuk membatalkan segala bentuk perayaan Maulid Nabi,” ujar pernyataan pers Dewan Keimanan Islam Prancis, dikutip dari CNN.

Diberitakan sebelumnya, tiga orang meninggal dalam aksi teror yang terjadi di Notre-Dame Basilica tersebut. Seorang pria bersenjata tajam membunuh tiga orang pengunjung di sana.

Salah satu korban bahkan dipenggal oleh pelaku di mana menyerupai pembunuhan guru asal Paris, Samuel Paty, pada pertengahan Oktober lalu.

Hingga berita ini ditulis, identitas pelaku maupun motifnya belum diketahui secara pasti. Pelaku diduga seorang Muslim karena ia meneriakkan Allahu Akbar beberapa kali, saat beraksi dan ketika ditangkap. Perihal motif, ada yang mengaitkannya dengan karikatur Nabi Muhammad dari majalah satir Charlie Hebdo yang menjadi sorotan akhir-akhir ini.

Adanya wujud solidaritas dari Dewan Keimanan Islam menunjukkan bahwa toleransi masih ada di tengah tegangnya hubungan Prancis dan komunitas Muslim akhir-akhir ini. Pemicu ketegangan itu sendiri adalah pernyataan Presiden Emmanuel Macron soal aksi-aksi teror di Prancis.

Baca juga: Kebutuhan Mendesak, China Jual Vaksin Covid-19 Eksperimental Segini Harganya

Beberapa hari lalu, Emmanuel Macron menuding Islam Radikal sebagai dalang di balik sejumlah aksi teror di Prancis, termasuk pembunuhan Samuel Paty.

Menurutnya, hal tersebut sebagai hasil dari krisis Islam. Oleh karenanya, ia akan bertindak lebih tegas terhadap komunitas Islam yang dirasa radikal, termasuk menutup masjid yang melindungi mereka.

Dampak dari pernyataan Macron diperburuk dengan dukungan penerbitan kembali karikatur Nabi Muhammad dari majalah Charlie Hebdo.

Padahal, dalam ajaran Islam, Nabi Muhammad tidak boleh diilustrasikan dalam wujud manusia karena sosok suci. Alhasil, komunitas Muslim di berbagai penjuru dunia mulai memboikot produk-produk asal Prancis.

Hal yang sama juga dilakukan pemerintah Turki. Dalam pernyataan persnya, mereka mengatakan bahwa tidak ada alasan apapun yang bisa menjustifikasi pembunuhan warga tidak bersalah di Nice.

“Sangat jelas bahwa mereka yang mengorganisir serangan brutal di tempat suci tersebut tidak memiliki nilai-nilai kemanusiaan, moral, ataupun religiositas,” ujar pernyataan pers Kementerian Luar Negeri Turki.

Kementerian Luar Negeri Turki melanjutkan bahwa mereka menyatakan solidaritas terhadap para korban dan keluarga mereka. Mereka turut berduka atas apa yang terjadi dan berharap kasus tersebut dapat segera dituntaskan.

Turki tidak lupa menyinggung isu terorisme yang tengah dihadapi Prancis. Sebagaimana diketahui, dalam dua pekan terakhir, total sudah dua kali Prancis berhadapan dengan kasus terorisme. Sebelum kasus di Nice, yang menewaskan tiga orang, kasus serupa terjadi pada 16 Oktober lalu di Paris yang menewaskan seorang guru bernama Samuel Paty. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*