Algoritme Kriptografi Jadi Kunci Penting Pengamanan Informasi di Sektor Ekonomi Digital

Direktur Proteksi Ekonomi Digital BSSN, Anton Setiyawan (kanan) menyerahkan sertifikat workshop kepada Moh. Ihsan dari PT Graha Multisarana Mesindo, selaku peserta workshop | Foto: istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) menggelar Workshop Penerapan Standar Algoritme Kriptografi untuk Sektor Ekonomi Digital yang bersifat Interoperabilitas.

Direktur Proteksi Ekonomi Digital BSSN, Anton Setiyawan mengatakan kriptografi merupakan kunci dasar dari pengamanan informasi yang akan terus berkembang sesuai dengan kemajuan teknologi informasi.

Dia menambahkan penggunaan teknologi sudah sedemikian luas dan menyangkut ke semua aspek. Namun, di sisi lain ancaman terhadap tata kelola dan sistem teknologi juga meningkat.

“Karena itu, penerapan Algoritme Kriptografi menjadi keharusan bagi semua penyelenggara sistem elektronik karena Kriptografi merupakan kunci dasar dari pengamanan informasi yang akan terus berkembang sesuai dengan kemajuan teknologi informasi,” kata Anton pada workshop tersebut yang dilaksanakan di Hetero Space, UMKM Center, Semarang Kamis (22/10).

Semarang merupakan kota kedua digelarnya workshop tersebut. Sebelumnya workshop yang sama telah diadakan di Bandung pada Rabu (18/03) lalu. Acara ini dihadiri oleh beberapa perusahaan swasta sebagai penyelenggara sistem elektronik yang beralamat di kota Semarang dan sekitarnya.

Lebih lanjut Anton menjelaskan, acara ini bertujuan untuk menginventarisasi penerapan algoritme kriptografi para penyelenggara sistem elektronik dalam rangka pembangunan crypto library oleh BSSN yang nantinya juga akan dapat digunakan oleh seluruh penyelenggara sistem elektronik (PSE) dalam memperkaya dan memperbaharui algoritme kriptografi sistem elektroniknya menjadi lebih aman.

Sementara itu, Baderi, Kasubdit Proteksi Informasi Perdagangan Berbasis Elektronik BSSN menuturkan “Selain mendukung dan membantu implementasi PP PMSE (Perdagangan Melalui Sistem Elektronik) serta peraturan pemerintah lainnya yang terkait, sebagai regulator BSSN juga membuat Peraturan Badan tentang Penerapan Algoritme Kriptografi yang nantinya akan dapat dijadikan acuan layanan BSSN kepada stakeholder dalam menerapkan algoritme kriptografi.”

Baca juga: Koperasi Didorong Berevolusi Gunakan Teknologi Digital
Narasumber dan peserta Workshop Penerapan Standar Algoritme Kriptografi untuk Sektor Ekonomi Digital di Semarang, Kamis (22/10) | Foto: istimewa

Narasumber lainnya dalam acara ini, Sandromedo Christa Nugroho, Sandiman Muda pada Subdirektorat Proteksi Informasi Perdagangan Berbasis Elektronik BSSN menjelaskan tentang Pengantar Kriptografi guna memberikan pemahaman mendasar kepada peserta workshop mengenai Algoritme Kriptografi.

Dalam paparannya Sandromedo mengatakan bahwa “Algoritme Kriptografi adalah prosedur perhitungan yang dirumuskan dengan baik dan berhubungan dengan aspek keamanan informasi seperti kerahasiaan, integritas, otentikasi, dan nirsangkal data atau informasi.”

Narasumber berikutnya, Fadly Achmad, Sandiman Muda pada Subdirektorat Proteksi Informasi Perdagangan Berbasis Elektronik BSSN menjelaskan tentang Penerapan Algoritme Kriptografi pada Sistem Elektronik.

“Penerapan Algoritme Kriptografi tanpa kita sadari telah kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari seperti pesan singkat (chat), kartu sim telepon selular, uang elektronik, maupun komponen sistem elektronik berbasis web seperti sistem login, transport data, sistem email, basis data (database) dan komponen lainnya,” kata Fadly.

Dia berharap pada tahun mendatang, kegiatan serupa dapat dilaksanakan di kota-kota lain sehingga seluruh entitas penyelenggara sistem elektronik di Indonesia paham akan pentingnya penerapan algoritme kriptografi pada sistem elektronik.

Hal ini penting disosialisasikan, sehingga apabila tercipta keamanan sistem elektronik tersebut maka proses bisnis akan berjalan dengan lancar dan aman serta tanpa hambatan dalam memperoleh pendapatan sehingga pada akhirnya secara tidak langsung berdampak positif kepada pertumbuhan perekonomian nasional. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*