Tali Lift Putus dan Terjun Ke Lantai 1, Ketua DPRD DIY Jalani Operasi Kaki

lift di kantor DPRD DIY putus | Foto: kumparan.com/detik.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Ketua DPRD DIY, Nuryadi harus menjalani operasi di bagian kakinya akibat insiden yang dialaminya saat menggunakan lift di kantor DPRD DIY, Selasa (15/9/2020). Tali lift putus sehingga lift yang mengangkut Nuryadi dan satu anggota dewan lainnya terjun ke lanti 1.

Saat Nuryadi menjalani operasi, sang istri yang telah lama berjuang melawan sakit ginjal, meninggal dunia.

Hal ini dibenarkan Wakil Ketua DPRD DIY, Huda Tri Yudiana yang juga berada di kantor DPRD DIY saat kejadian. “Kejadian sekitar pukul 10.00 WIB, saat kami hendak rapat paripurna,” ujarnya saat ditemui wartawan.

Waktu itu Nuryadi bersama Ketua Fraksi PDIP sekaligus Wakil Ketua Komisi B DPRD DIY RB Dwi Wahyu baru selesai rapat bersama Huda di lantai dua. Karena akan rapat paripurna di lantai satu, Nuryadi dan Dwi turun menggunakan lift. Nahas saat digunakan tali lift putus sehingga keduanya terjatuh ke lantai satu.

Huda menjelaskan lift tersebut merupakan fasilitas pribadi yang dipasang secara swadaya oleh Nuryadi. Lift tersebut dibutuhkan Nuryadi karena kondisi fisiknya yang tidak memungkinkan untuk naik-turun tangga terlalu sering, sementara kantornya berada di lantai dua.

Lift itu kata dia hanya sementara dan dipasang mandiri. Karena pemasangannya yang mandiri itu lah ditengarai standardnya kurang optimal sehingga keamanannya juga tidak terjamin, sampai akhirnya menyebabkan insiden tersebut.

Baca juga: Ekonomi Jogja Terpuruk, Sultan Dorong Warga Ciptakan Kedaulatan Pangan

Akibat kejadian ini kedu politikus PDIP tersebut mengalami cedera kaki dan dilarikan ke Rumah Sakit Bethesda Jogja.

Sementara itu, kabar duka datang dari keluarga besar DPRD DIY. Istri Ketua DPRD DIY, Nuryadi, Sulastri, meninggal dunia pada Rabu (16/9/2020) pukul 09.06 WIB, di usia 58 tahun. Almarhum meninggal di Rumah Sakit Bethesda akibat penyakit gagal ginjal.

Huda mengatakan Sulastri memang sudah sakit sejak lama. “Istri beliau [Nuryadi] hari ini meninggal karena sakit dalam waktu yang panjang, gagal ginjal,” ujarnya.

Lantaran penyakitnya, almarhum beberapa kali menjalani perawatan di rumah sakit. Almarhum juga menjalani cuci darah selama tujuh tahun. “Kami seluruh anggota DPRD DIY menyampaikan belasungkawa atas musibah yang menimpa bapak ketua,” katanya, dilansir dari Harianjogja.com.

Jenazah disemayamkan di rumah duka, Jalan Anoman, Dusun Pedak, Sinduharjo, Ngaglik, dan dimakamkan di TPU Dusun Pedak, Sinduharjo, Ngaglik, Sleman, pada Rabu (16/9/2020) pukul 13.00 WIB.

Sementara itu, suami almarhum, Nuryadi, saat kabar duka tersebut terjadi, tengah menjalani operasi di RSUP Sardjito. Nuryadi menjalani operasi di kaki akibat terjatuh di dalam lift pribadinya dari lantai dua di kantor DPRD DIY, Selasa (15/9/2020). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*