Pembangunan Proyek Jaringan Pipa Transmisi Gas Cirebon-Semarang Masih Terkendala

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) terus mendalami kendala dalam sejumlah proyek jaringan pipa transmisi gas di antaranya ruas Cirebon-Semarang. Hingga kini proyek yang telah dilakukan groundbreaking pada Februari 2020 itu hingga kini belum ada perkembangan berarti.

Anggota Komite BPH Migas Jugi Prajogio mengatakan, salah satu proyek pembangunan pipa transmisi gas yang bermasalah adalah ruas Cirebon-Semarang. Kendalanya adalah hingga kini belum ada Gas Transportation Agreement (GTA) atau perjanjian kerja sama antara pihak transporter dengan pembeli gas bumi (shipper). Batas akhir proses GTA di proyek Cirebon-Semarang adalah di bulan September nanti.

“Yang belum ada di proyek ini adalah GTA antara Rekind (Rekayasa Industri) dan PGN (Perusahaan Gas Negara) selaku shipper,” ujarnya, dilansir dari Kontan.co.id.

Kata Jugi, masalah yang melanda proyek pipa transmisi gas Cirebon-Semarang di atas kertas lebih sederhana karena di sana sudah ada sumber pasokan gas yang berasal dari proyek Jambaran Tiung Biru (JTB).

Baca juga: Penuhi Suplay Energi Kawasan Industri Baru, BPH Migas Percepat Pembangunan Pipa Gas Cisem

Sayangnya, Jugi belum bisa mengungkapkan besaran nilai potensi kerugian yang didapat jika kendala di proyek pipa transmisi gas Cirebon-Semarang terus berlanjut.

Sekadar catatan, proyek pipa transmisi gas Cirebon-Semarang dimenangkan oleh PT Rekayasa Industri (Rekind0 pada 2006 lalu. Berdasarkan keputusan tersebut, tarif pengangkutan atau toll-fee gas ditetapkan sebesar US$ 0,36 per MMBTU.

Proyek sepanjang 255 kilometer ini membutuhkan dana investasi sebesar US$169,41 juta. Adapun proses pembangunan direncanakan selama 24 bulan dan ditargetkan selesai pada tahun 2022 mendatang.

Lebih lanjut, BPH Migas juga angkat bicara mengenai proyek pipa transmisi gas Transkalimantan yang juga menghadapi kendala dalam pembangunannya. Saat ini, proyek tersebut masih dalam tahap indentifikasi dan kajian terhadap sumber gas dan potensi permintaan gas dari konsumen.

Untuk potensi permintaan di proyek pipa transmisi gas Trans Kalimantan sendiri sebenarnya ada beberapa pilihan. Di antaranya dari PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), kawasan industri, dan ibu kota baru yang berada di Kalimantan Timur.

Sayangnya, proyek ini memang masih terhambat lantaran belum ada kejelasan terkait sumber pasokan gas. “Ke depan kilang LNG Bontang kehilangan pasar ekspor dari Jepang. Mungkin ini menjadi pemicu untuk lebih memberi perhatian kepada konsumen domestik,” ungkap Jugi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*