Kasus Covid-19 Melonjak, Menteri Kesehatan Ceko Mundur

Menteri Kesehatan Republik Ceko, Adam Vojtech
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CEKO – Menteri Kesehatan Republik Ceko, Adam Vojtech mengumumkan pengunduran dirinya secara mendadak. Ia memutuskan untuk mengundurkan diri setelah Ceko mencatat kenaikan kasus harian infeksi virus corona.

Ia menyebut pengunduran dirinya sebagai menkes tak lain untuk menciptakan solusi terhadap penanganan Covid-19. Menurutnya, penanganan covid-19 membutuhkan sinergi semua pihak, didukung tenaga ahli yang kompeten. Sehingga diharapkan posisinya dapat diisi oleh pemimpin yang lebih baik lagi.

“Saya menjalankan pekerjaan dengan hati dan (bersama) kolega saya. Banyak perubahan yang telah diterapkan dalam tiga tahun terakhir,” katanya dalam konferensi pers dadakan, Senin (21/9).

Dalam pidatonya, Vojtech juga menyampaikan terimakasihnya kepada Perdana Menteri atas kepercayaan yang diberikan, juga kepada rekan kerja di kementerian.

Baca juga: Ilmuwan WHO Sebut Dunia Belum Normal Dari Pandemi Covid-19 Hingga 2022

“Saya ingin berterima kasih kepada Perdana Menteri atas kepercayaan yang dia berikan kepada saya dan karena telah mempercayakan saya dengan manajemen ini. Terima kasih kepada paramedis atas pekerjaan mereka. Terima kasih kepada rekan-rekan saya di kementerian (kesehatan. Saya berterima kasih kepada semua warga yang mengatakan dukungan mereka kepada saya,” lanjutnya.

Data statistik Worldometers mencatat saat ini Ceko memiliki 50.760 kasus, dari jumlah tersebut pasien meninggal dunia mencapai 522 orang. Lonjakan tertinggi infeksi corona harian di Ceko terjadi pada 17 September sebanyak 3.123 kasus baru. Hal itulah yang melatarbelakangi pengunduran dirinya.

Dikutip media Ceko, Expatz cz, Vojtech mengatakan jika dia telah melakukan yang terbaik untuk mengelola epidemi Covid-19. Meski demikian, dia berharap yang terbaik untuk rakyat Ceko, khususnya dalam penanggulangan pandemi dan pemulihan ekonomi.

Dia juga mengaku bangga dengan perubahan perawatan kesehatan yang terjadi selama dirinya menjabat sebagai menteri kesehatan. “Saya tidak perlu malu,” ucapnya, dikutip dari CNNIndonesia.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*