Dukung Pariwisata, Angkutan Aglomerasi Trans Jateng Kutoarjo-Borobudur Diresmikan

Peresmian Bus Trans Jateng ditandai pemecahan kendi dan pelepasan bus di halaman pendopo rumah dinas (Rumdis) bupati Purworejo. | Foto: purworejokab.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PURWOREJO – Kabar gembira bagi masyarakat Purworejo dan sekitarnya yang ingin plesiran ke objek wisata Candi Borobudur. Pasalnya kini ada 14 unit armada bus Trans Jateng rute Kutoarjo-Borobudur yang mulai beroperasi, per Rabu (2/9).

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meresmikan bus layanan Trans Jateng Koridor I Rute Kutoarjo – Borobudur. Peresmian ditandai dengan pemecahan kendi dan pelepasan Bus Trans Jateng di halaman pendopo rumah dinas (Rumdis) bupati Purworejo.

“Untuk tahap awal rute ini akan dilayani 14 unit armada dari Kutoarjo hingga Candi Borobudur di Kabupaten Magelang,” kata Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Purworejo Drs Boedi Hardjono, Rabu (2/9).

Sebagai promosi, bus dengan tarif rata-rata Rp 4.000 untuk umum dan Rp 2.000 untuk pelajar ini, selama sembilan hari akan melayani perjalanan secara gratis.

Baca juga: 14 Armada Bus Trans Jateng Koridor I Mulai Mengaspal di Rute Purworejo-Temanggung

Armada darat ini akan memberikan pelayanan rata-rata 50 km, dengan waktu tempuh 1 jam 45 menit. “Sehari melayani 6 rit, dengan jarak antar bus 20-30 menit. Waktu naik turun penumpang di halte sekitar 30 detik dengan kecepatan rata-rata 30-40 km per jam,” jelas Boedi Hardjono.

Koridor I Rute Kutoarjo–Borobudur ini menurut Ganjar Pranowo, merupakan rute keempat Angkutan Aglomerasi Trans Jateng. Sebelumnya telah dibuka layanan Angkutan Aglomerasi Trans Jateng Kawasan Kedungsepur-Tawang-Bawen tahun 2017, Kawasan Barlingmascakeb Rute Purworkerto-Purbalingga tahun 2018 dan Rute Terminal Mangkang-Kendal tahun 2019.

“Borobudur ini menjadi super prioritas pariwisata di Jawa Tengah. Dengan hadirnya Aglomerasi Trans Jateng diharapkan mampu menjadi pendorong daya tarik wisata Borobudur, sekaligus menjadi generator bagi kebangkitan pariwisata di Jateng,” paparnya.

Dengan adanya dukungan alat transportasi ini, diharapkan dapat membantu kelancaran ekonomi, pariwisata dan transportasi di daerah. “Kedepan tidak menutup kemungkinan jalur atau rute yang dilalui bisa berubah, akan dilakukan review kembali jika diperlukan,” ttuturnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*