Banyak Peminat, Inisiator Balap Lari Solo Urus Perizinan

Balap lari liar yang tengah viral | Foto: viva.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Ajang balap lari saat ini tengah viral di masyarakat, baik di perkotaan maupun pedesaan. Palaksanannya pun biasanya di gelar pada malam hari saat arus lalu lintas tak padat. Tingginya minat masyarakat dengan kegiatan liar ini, inisiator Info balap Lari Solo berinisial CEL berinisiatif mengurus perizinan ke kepolisian.

Dia mengaku, agar tak menjadi ajang balap liar dan seringkali dibubarkan petugas, pihaknya tengah mengurus berkas yang dibutuhkan untuk membuat acara tersebut legal atau resmi.

Menurutnya, sejauh ini peminatnya sangat tinggi, tak hanya bagi kalangan remaja dan laki-laki, manun juga dari kalanyan wanita, bahkan ibu-ibu yang masuk kategori kelas berat.

“Sejauh ini sudah banyak perempuan yang mendaftar melalui pesan Instagram. Bahkan, ibu-ibu juga mendaftar lomba ini. Lalu, kelas berat juga segera saya rilis,” jelasnya, dilansir darai Solopos.com.

Dia menuturkan kelas berat ini untuk peserta dengan berat 90 kilogram ke atas. Ia beserta tiga rekannya sebagai pendiri berkomitmen tidak mengizinkan segala bentuk perjudian.

Baca juga: Jurus Baru Rudy Tekan Kasus Covid-19

Menurutnya, balap lari 100 meter itu ia adakan untuk mengenang masa kecil dan murni untuk have fun. Sebagai inisiator balap lari Solo, CEL mengakui mendapat dorongan dari berbagai pihak agar menyelenggarakan acara itu pada lokasi lain seperti lapangan.

Namun, ia mengakui, penyelenggaraan balap lari di lapangan kurang menarik, pasalnya balap lari ini merupakan adopsi dari balap liar sepeda motor. “Kami tidak memberhentikan lalu lintas dan sudah sejak awal mengutamakan sepeda motor yang lewat. Sehingga penonton berdiri pada trotoar Jl Yosodipuro lalu pelari pada aspal,” paparnya.

Inisiator Info Balap Lari Solo itu membuka pintu selebar-lebarnya jika pemerintah maupun pihak lain memfasilitasi aktivitasnya. Namun, ia tetap meminta jalan raya sebagai lokasi pertandingan lari itu. “Harapan saya pemerintah mendukung. Tetapi mengingat pandemi mungkin ya,” paparnya.

Terkait hal itu, Ketua Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) DPC Solo, M Badrus Zaman, turut menyimak fenomena balap lari yang tengah viral via media sosial Solo.

M Badrus menyebut aktivitas itu tidak menjadi persoalan selama tidak mengganggu masyarakat. “Saya kira ketika tidak ada yang merasa rugi karena tidak bisa lewat ya tidak apa-apa wong itu olahraga,” papar Badrus kepada wartawan, beberapa waktu lalu.

Menurutnya, apabila ada perjudian itu merupakan dampak. Ia justru meminta Pemerintah Kota Solo untuk memfasilitasi balap lari itu, bukan melarang atau membubarkan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*