Bak Praktek Dokter, Rina Iriani Batasi Jam Berkunjung Maksimal 100 Orang/hari

Foto: timlo.net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KARANGANYAR – Sempat dipidana penjara selama enam tahun terkait kasus tindak pidana korupsi pembangunan perumahan bersubsidi Griya Lawu Asri (GLA) Karanganyar, Bupati Karanganyar dua periode, 2002-2008 dan 2008-2013, Rina Iriani Sri Ratnaningsih masih dicintai warganya.

Hal itu terbukti, sejak bebas bersayarat sebulan yang lalu (20/8), Rina masih kebanjiran tamu yang ingin menjenguk ke rumahnya. Mantan orang nomor satu di lingkungan Pemerintahan Kabupaten Karanganyar itu bahkan harus menerapkan jam berkunjung dan membatasi jumlah tamu, bak seorang dokter yang tengah buka praktek.

Rina yang kini tinggal di Perumahan Jaten Permai Indah (JPI), Kecamatan Jaten, Kabupaten Karanganyar ini mengaku hanya membatasi 50 orang hingga 100 orang tamu saja, dalam sehari

“Pekan depan itu sudah penuh sampai Kamis. Saya terpaksa membatasi tamu yang mau datang. Buat janji dengan asisten saya. Bukan apa-apa. Kadang rasanya lelah. Tetapi kan tidak mungkin ditolak. Mereka masih mencintai saya dan ingin ketemu,” ujar Rina, dilansir dari Solopos.com.

Beberapa hari terakhir, Rina bertemu dengan rekan sejawatnya, guru di tingkat sekolah dasar (SD), sekolah menengah pertama (SMP), dan sekolah menengah atas (SMA).

Baca juga: Catut Nama Tjahjo Kumolo, 55 Korban Penipuan Pengangkatan CPNS Transfer Rp3,8 Miliar

Beberapa kali Rina menawarkan pertemuan secara daring dengan bakal tamu yang merupakan warga Karanganyar. Tetapi, usulan itu selalu ditolak oleh masyarakat.

“Tak ajak video call saja. Ya enggak mau. Mulai jam 09.00 WIB sampai jam 11.00 WIB. Lalu selepas Zuhur lanjut lagi. Ada juga yang bertemu malam hari. Itu sahabat-sahabat dari jam 19.00 WIB sampai jam 20.00 WIB. Masih pandemi hlo. Tetapi [tetap menerapkan] protokol kesehatan,” tutur dia.

Diapun selalu mengingatkan warga Karanganyar agar betul-betul berhati-hati dan menaati protokol kesehatan.

Beberapa waktu lalu, Rina mengaku sempat menepi dari rutinitasnya menemui tamu dengan pergi ke rumah anaknya di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). “Saya belum pergi jauh. Hanya istirahat di tempat anak di Jogja,” ujar dia.

Di sisi lain, Rina mengaku punya alasan khusus kenapa membatasi jumlah tamu. “Masih pandemi. Jangan menganggap ini normal. Penting pakai masker. Saya sampai diledek anak. ‘Ibu kayak buka praktik dokter. Ada jam kunjung.’ Ya bagaimana wong masih pandemi,” ungkap Rina sumringah.

Seperti diketahui, Rina Iriani dijatuhi hukuman enam tahun penjara, setelah dinyatakan terbukti bersalah melakukan tindak pindana korupsi dan pencucian uang. Putusan hukuman ini dibacakan ketua majelis hakim Dwiarso Budi Santiarto pada persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Semarang, pada Februari 2015 silam.

Dwiarso didampingi hakim anggota Gatot Santoso dan Kalimatul Jumroh dalam amar putusannya menyatakan Rina terbukti secara sah melakukan tindak pidana korupsi pembangunan perumahan bersubsidi Griya Lawu Asri (GLA) Karanganyar. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*