Pengamat: Program Polantas Hadir Upaya Pulihkan Watak Mulia Polri

Pendiri Setara Institut, Hendardi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Program Polantas Hadir yang dicetuskan Dirlantas Polda Jawa Tengah dinilai menjadi bagian yang strategis dalam menunjukkan watak mulia Polri yang tanggap dan sigap menghadapi keadaan. Program Pelayaan SIM Jemput Bola untuk tenaga medis yang dilakukan Ditlantas Polda Jateng di Rumah Sakit Dokter Kariadi Semarang, dipandang pengamat sebagai fenomena menarik yang positif.

Pengamat yang juga tokoh keswadayaan sekaligus pendiri Setara Institut, Hendardi, mengatakan hal itu saat dihubungi melalui telepon seluler, Jumat (7/8/2020). Hendardi mengapresiasi langkah Ditlantas Polda Jateng yang memberi kemudahan tenaga medis yang tengah berjuang menanggulangi pandemi COVID-19  untuk mengurus SIM (Surat Izin Mengemudi) di lokasi mereka bertugas.

Hendardi yang merupakan aktivis hak asasi manusia (HAM) yang juga menjadi penasihat Kapolri Jenderal Idham Azis untuk bidang HAM, menilai langkah itu menunjukkan bahwa Polantas tak berpangku tangan menunggu masyarakat datang. Polri memberikan empati kepada  petugas medis melalui kewenangan yang dimilikinya.  Aksi itu, katanya, pelan-pelan mematahkan persepsi dari survei-survei yang menyebut kepolisian sebagai lembaga yang memiliki indeks korupsi tinggi.

Dengan memberikan pelayanan yang berkeadilan, Hendardi percaya perlahan tapi pasti perbaikan citra Polri akan terwujud. Yang membanggakan, menghadapi stigma yang kurang baik tak membuat jajaran Ditlantas Polda Jateng apatis. Dengan kesungguhan, berbagai upaya dilakukan. Termasuk  melakukan program yang mengedepankan sisi manusiawi melalui perwujudan empati kepada masyarakat.

Baca juga: Sah, Pelanggar Protokol Kesehatan Bakal Disanksi Inpres Sudah Diteken

Sebelumnya Dirlantas Polda Jawa Tengah Kombes Pol Arman Achdiat SIK MSi mengerahkan bus layanan SIM ke RS Kariadi Semarang melayani perpanjangan SIM sebagai bentuk empati Polantas kepada dokter dan petugas medis. Melalui program ini, Polantas benar-benar hadir membuka hati, peduli dan bersedia mengerti apa yang diperlukan masyarakat.

Para dokter dan tenaga medis tak perlu repot-repot keluar dari tempat kerjanya sekadar memperpanjang SIM. Mereka mendapatkan kemudahan mengurus perpanjangan SIM sambal tetap siaga berjuang menahan gempuran Covid-19 agar tidak semakin mewabah.

Dihubungi terpisah psikolog yang juga Founder of Rumah Pemberdayaan, Th Dewi Setyorini, mengemukakan bahwa empati adalah dasar sisi kemanusiaan. Di dalam empati terkandung kecerdasan membaca situasi, sehingga seseorang mampu memahami dengan berusaha memposisikan diri dalam situasi dan kondisi orang lain saat menghadapi situasi pelik.

“Tidak semua orang punya empati. Butuh hati dan kepekaan. Empati mensyaratkan kebesaran jiwa, merasakan apa yang dirasakan orang lain. Dalam empati terdapat kerendahan hati menurunkan ego dan memberikan tak hanya ungkapan dalam kata namun dalam tindakan nyata,” katanya.

Dewi menilai kebijakan Dirlantas Polda Jawa Tengah Kombes Pol Arman Achdiat dengan pelayanan SIM jemput bola untuk tenaga medis sebagai sesuatu yang nyata. Bukan hanya wacana. Program Polantas Hadir adalah empati yang akan berperan dalam membangun Polri yang Promoter. (***)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*