KA Sawunggalih dan Wijayakusuma Beroperasi Terbatas, Catat Jadwalnya

Ilustrasi | Foto: wikipedia.org
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PURWOKERTO – PT Kereta Api Indonesia Daerah Operasi 5 segera mengoperasikan kembali KA Sawunggalih relasi Kutoarjo-Purwokerto-Pasarsenen dan KA Wijayakusuma relasi Cilacap-Kroya-Surabaya Gubeng-Ketapang.

Manajer Humas KAI Daop 5 Purwokerto Supriyanto mengatakan ke dua kereta tersebut hanya dijalankan setiap akhir pekan. Sebelumnya, diketahui kedua kereta tersebut dan puluhan perjalanan kereta api dihentikan sementara untuk mendukung upaya pencegahan penyebaran penyakit COVID-19.

“Hanya saja, dua KA reguler tersebut untuk sementara hanya dijalankan setiap akhir pekan,” katanya, seperti dikutip dari Antara.com.

Dalam hal ini, kata dia, KA Sawunggalih dan Wijayakusuma untuk sementara hanya dioperasikan pada tanggal 7-9, 14-16, 21-23, dan 28-30 Agustus 2020.

Selain dua KA tersebut, lanjut dia, sejumlah kereta api reguler jarak jauh yang melewati wilayah KAI Daop 5 Purwokerto juga akan kembali dioperasikan pada Agustus, yakni KA Pasundan relasi Surabaya Gubeng-Kiaracondong, KA Senja Utama Solo relasi Solo Balapan-Pasarsenen, dan KA Mataram relasi Pasarsenen-Solo.

Baca juga: Pengguna Kereta Api Jarak Jauh Kini Tak Perlu Gunakan SIKM

“Sama halnya dengan KA Sawunggalih dan KA Wijayakusuma, pengoperasian KA Pasundan hanya dilakukan setiap akhir pekan, yakni pada tanggal 7-9, 14-16, 21-23, dan 28-30 Agustus 2020. Sementara untuk KA Senja Utama Solo dan KA Mataram hanya dioperasikan pada tanggal 9, 17, 23, dan 30 Agustus 2020,” katanya.

Lebih lanjut, Supriyanto mengatakan KAI sebelumnya telah mengoperasikan kembali sejumlah kereta api reguler jarak jauh dan menengah, baik yang beroperasi setiap hari maupun hanya pada hari Kamis hingga Senin.

Menurut dia, kereta api reguler jarak jauh dan menengah yang telah dioperasikan kembali setiap hari di antaranya KA Bengawan relasi Purwosari-Purwokerto-Pasarsenen, KA Serayu Pagi relasi Purwokerto-Kroya-Kiaracondong-Pasarsenen, KA Kahuripan relasi Blitar-Kiaracondong, serta KA Kamandaka relasi Purwokerto-Semarang.

Sementara untuk kereta api yang dioperasikan setiap hari Kamis hingga Senin, yakni KA Bima relasi Gambir-Malang PP, KA Turangga relasi Surabaya Gubeng-Bandung-Gambir, KA Joglosemarkerto relasi Purwokerto-Solo-Semarang-Purwokerto, dan KA Kamandaka Malam relasi Semarang-Purwokerto.

“Selama bulan Agustus ini, KA Bima, KA Turangga, KA Joglosemarkerto, serta KA Kamandaka Malam dijalankan pada tanggal 6-10, 13-17, 19-24, dan 27-31,” jelasnya.

Menurut dia, tiket untuk seluruh KA yang telah dioperasikan kembali tersebut dapat dipesan melalui aplikasi KAI Access, laman kai.id, dan seluruh mitra resmi penjualan tiket KAI lainnya.

Kendati demikian, dia mengatakan KAI hingga saat ini masih menerapkan protokol kesehatan yang ketat dalam perjalanan seperti calon penumpang harus menunjukan surat keterangan bebas dari COVID-19, wajib memakai masker, suhu tubuh tidak melebihi 37,3 derajat Celcius, dalam kondisi sehat yakni tidak demam, batuk, flu, dan sesak napas, serta penumpang memakai pakaian lengan panjang.

“Pelanggan kereta api jarak jauh juga diharuskan mengenakan face shield selama dalam perjalanan hingga meninggalkan area stasiun tujuan. Bagi pelanggan dewasa, face shield  akan disediakan KAI, sedangkan penumpang yang usianya di bawah tiga tahun agar membawa face shield pribadi,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*