Ballet di Indonesia: Dari Dance Company Sampai Pandemi

Ilustrasi | Foto: fixthephoto.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Santi Ardianti, pengajar jurusan tari Institut Kesenian Jakarta

Geliat ballet di tanah air telah berlangsung sejak sebelum jaman kemerdekaan Indonesia. Dimulai dengan kedatangan penari dari dunia barat yang membawa rombongan dance company ke Indonesia untuk menampilkan karya-karya klasik ballet. Kedatangan dance company ballet pertama di Indonesia terjadi di tahun 1929, ditandai dengan tampil  Anna Pavlova and Company, di Jakarta atau Batavia saat itu.

Anna Pavlova adalah prima ballerina yang sedang termasyur di seluruh dunia, dan rencana kedatangannya ke Batavia telah dibicarakan sejak tahun 1926 (Chaerani, M, 2014). Penampilan perdana Anna Pavlova and Company  diselenggarakan pada tanggal 12 February 1929, dan  berlangsung  selama lima hari berturut-turut dengan mencetak kesuksesan yang besar. Selama empat hari dari enam hari pementasannya, gedung pertunjukan dipenuhi oleh penonton.

Kesuksesan tour di Batavia ini kemudian di lanjutkan ke beberapa kota besar lain, seperti Bandung, Surabaya dan Solo, dimana Sultan menghadiri pementasan mereka. Melihat konteks pementasan di Solo, diduga Raja Jawa yang hadir adalah Sri Susuhunan Pakubuwana X yang memerintah Kasunanan Surakarta dari tahun 1893 sampai tahun 1939.

Setelah kedatangan Anna Pavlova, beberapa penari ballet maupun penari modern banyak datang dan pergi di kota-kota besar di Indonesia. Beberapa diantara mereka menetap untuk beberapa waktu lamanya, dan mendirikan sekolah tari namun kemudian meninggalkan Indonesia.

Salah satu expatriat yang terkenal karena berhasil mendidik beberapa warga negara Indonesia sebagai penari ballet profesional adalah Puck Meijer (Sedyawati, 1980). Beliau adalah seorang perempuan Belanda yang datang ke Indonesia pada tahun 1939 untuk menikah dengan calon suaminya, seorang Belanda yang ditempatkan di perusahaan Belanda di Bandung.

Pada tahun 1945, setelah Jepang menyerah kalah pada sekutu, Puck Meijer dan keluarganya memutuskan menetap di Batavia, di tahun yang sama ia mendirikan sekolah ballet, yang kemudian berkembang dengan sukses. Di tangan Meijer inilah lahir beberapa figur ballet pertama yang mempunyai pengaruh besar dalam perkembangan ballet di Indonesia seperti Nanny Lubis, Farida Oetoyo, Julianti Parani, dan James Danandjaja. Nanny Lubis dan Farida Oetoyo kemudian mendirikan sekolah ballet yang pengaruhnya masih sangat kuat dan menjadi salah satu sekolah terbaik di Indonesia hingga kini. Para figur ballet pertama tersebut kemudian melahirkan ballerina-ballerina baru, bahkan murid-murid mereka mulai mendirikan sekolah balletnya masing-masing.

Membentuk Postur dan Disiplin

Meski sempat mendapat cibiran masyarakat karena merupakan seni tari dari barat yang tidak sesuai dengan budaya bangsa, namun ballet terus berkembang dengan sangat baik. Sekolah-sekolah ballet bermunculan di hampir setiap kompleks perumahan, pementasan ballet dapat dengan mudah dijumpai baik di gedung-gedung pertunjukan, mall, maupun galeri kesenian. Demikian pula dengan lomba ballet yang berskala regional, nasional, maupun internasional dapat dengan mudah dijumpai saat ini, dan sudah diadakan secara reguler.

Semangat ballerina cilik, remaja maupun dewasa untuk mengejar prestasi pun sangat besar. Tak boleh diabaikan karena dukungan orang tua mereka. Sesungguhnya kehidupan ballet di Indonesia sangat riuh, seru, dan menarik untuk digeluti maupun sekedar di cermati. Suatu dunia yang penuh warna-warni, lincah, semangat yang tinggi juga penuh cinta.

Penampilan ballerina profesional yang sangat anggun, lincah dengan gerakan-gerakan yang spektakuler, didukung kostum cantik seperti putri tentunya menjadi daya tarik ballet secara visual. Secara fisik, ballet sangat membantu untuk membentuk postur tubuh yang baik, hal ini seringkali merupakan salah satu tujuan  utama orang tua mendaftarkan putri mereka ke sekolah ballet. Orang tua sangat sadar bahwa penting untuk mempunyai postur tubuh yang baik bagi anak perempuan mereka.

Menekuni ballet juga akan membantu seseorang untuk menjadi pribadi yang displin, tekun, dan tidak gampang menyerah jika melihat tantangan. Ini berkaitan dengan gerakan-gerakan ballet yang mempunyai tingkat kesulitan dan detil yang rumit. Hal ini cukup penting dijadikan bekal psikologis agar di masa depan, seorang anak dapat melihat kesulitan hidup sebagai suatu tantangan.

Mendaftarkan anak perempuan ke sekolah ballet terkadang juga menjadi salah satu simbol status sosial, mengingat ballet adalah seni tari yang tergolong mahal dan bergengsi tinggi. Banyaknya manfaat yang ada dan status sosial yang ditawarkan oleh ballet, sepertinya menjadi alasan mengapa ballet tetap bertahan dan berkembang di Indonesia

Lalu bagaimana kehidupan ballet di tengah pandemi yang tengah melanda dunia khususnya di Indonesia?

Sebelum adanya pandemi, para praktisi ballet berjuang sendiri untuk memajukan ballet di Indonesia. Berbagai upaya dilakukan mulai dari sertifikasi pengajarnya yang masih harus didapat dari institusi luar negeri, mengadakan lomba-lomba di Indonesia, sampai mengikuti lomba-lomba internasional dengan biaya pribadi. Bahkan ada yang mendidikan yayasan ballet.

Atas semua usaha yang dilakukan para praktisi ballet di Indonesia, menurut saya, kemajuan ballet bisa dinikmati sampai sekarang. Banyak prestasi yang telah dihasilkan lewat semua perjuangan mereka yang turut mengharumkan nama bangsa di luar negeri.

Kelas Virtual

Bagaimana setelah terjadinya pandemi COVID-19, mampukah praktisi ballet ini bertahan dan bagaimana geliat mereka menghadapi situasi yang sulit akibat pandemi ini?

Dilihat dari kegiatan di berbagai sekolah ballet, masing-masing menyikapinya dengan cara yang berbeda. Beberapa merespon secara cepat dengan mengadakan kelas virtual di minggu ke 4 bulan Maret, beberapa menyusul setelah PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) di bulan April, bahkan ada yang baru memulainya di awal Juni 2020.

Agar kegiatan yang diadakan lebih bervariasi, setiap sekolah ballet berupaya untuk lebih kreatif dengan mengadakan internal event seperti lomba ballet internal, lomba foto dengan pose ballet yang berkaitan dengan protokol kesehatan, mengadakan challenge, dan lain sebagainya. Mereka juga menggunakan media sosial untuk lebih menghidupkan suasana dengan mengadakan bincang-bincang live di Instagram dengan ballerina dari luar negeri, berbagi pengalaman dengan penari ballet Indonesia yang sudah go international.

Berbagai workshop dengan menghadirkan pengampu dari institusi internasional secara virtual pun diadakan oleh beberapa yayasan yang secara khusus bergerak di dunia ballet. Pemilik sekolah ballet maupun pekerja seni yang bergerak di bawah naungan yayasan yang berkecimpung di dunia ballet sungguh-sungguh memutar otak bagaimana agar ballet tetap hidup di tengah pandemi ini. Mereka terus berupaya, agar kehidupan berkarya tari dapat tetap terlaksana meski harus dilaksanakan berjarak dari tempat tinggal masing masing. Sejauh ini minat para praktisi ballet masih cukup baik. Dunia ballet masih bergeliat dengan penuh semangat, harapan, dan kretifitas yang baru.

Semua upaya yang dilakukan baik oleh pemilik sekolah ballet, yayasan ballet patut diajungi jempol. Kenapa, karena sanggup menjaga minat terhadap ballet tetap menyala. Bahkan memberi harapan ke depan, bahwa dunia ballet masih sangat berjalan dengan baik, dengan tidak sekedar tinggal diam di rumah, namun tetap aktif berlatih dan berkarya. Termasuk juga mempertahankan keyakinan yang telah berkembang dengan kuat sebelum pandemi, bahwa ballet bisa menjanjikan lapangan pekerjaan.

Namun tidak fair dalam kondisi sekarang jika dunia ballet Indonesia dibiarkan berjuang sendiri. Perlu sentuhan tangan pemerintah untuk membantu supaya ballet tetap eksis di tengah pandemi, setidaknya dengan memfasilitasi penyelenggaraan event besar yang dapat menyedot perhatian seluruh praktisi ballet di Indonesia. Sentuhan seperti itu diperlukan untuk memberi semangat yang lebih besar dan menyatukan praktisi ballet se-Indonesia.

Akan menjadi angin segar bagi dunia ballet jika pemerintah memberi perhatian seperti yang dilakukannya terhadap tari kontemporer melalui acara yang diselenggarakan oleh Direktorat Jendral Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan bersama Yayasan Seni Tari Indonesia, Distance Parade (Parade Tari Jarak Jauh). Acara ini adalah platform sementara bagi para penari agar tetap bisa berkarya sekaligus bertahan bersama-sama dalam dengan kondisi sekarang.  Acara lain yang menunjukkan bahwa pemerintah sungguh-sungguh memperhatikan dampak pandemi terhadap dunia tari diluar ballet adalah Ekpresi Tari Virtual 2020, suatu acara yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayan, Direktorat Jenderal Kebudayaan. Ekspresi Tari Virtual 2020 merupakan suatu acara yang diinisiasikan pemerintah untuk mencari cara alternatif sekaligus menginspirasi agar para seniman tari tradisional dan kontemporer dapat terus berkarya di tengah pandemi.

Dua event tari berskala nasional ini sangat sukses dilihat dari jumlah peserta yang mengikuti dan besarnya antusias praktisi dan akademisi tari kontemporer dan tradisional dalam meresponnya. Campur tangan dan perhatian pemerintah sebagai bentuk kehadiran negara dalam kehidupan kesenian, adalah harapan semua pihak, termasuk dunia ballet.

Penulis yakin, kehadiran pemerintah akan memberi manfaat yang besar dalam dunia ballet nasional. Harapan itu tidak berlebihan, mengingat perkembangan bagaimana ballerina cilik kita serta ballerina remaja sudah mampu mencatatkan namanya di ajang internasional. Kehadiran pemerintah pasti memperbesar gaung ballet di Indonesia, termasuk kontribusinya dalam membentuk mental dan kesehatan fisik anak negeri. Semoga. (Santi Ardianti, pengajar jurusan tari Institut Kesenian Jakarta)

8 Komentar

  1. Semoga pemerintah melihat serta mendukung perkembangan ballet apalagi saat pandemi ini sehingga para balerina anak/remaja/dewasa terus semangat berlatih hingga nantinya bs membawa nama Indonesia, sanggup bersaing dengan negara tetangga + negara pelopor balet.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*