Awas Tak Pake Masker Bakal Didenda, Hendi Juga Larang Warga Adakan Lomba Tujuhbelasan

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi saat meninjau dibukanya kembali Semarang Zoo beberapa waktu lalu | Foto: youtube hendrar prihadi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi melarang segala bentuk perlombaan dalam rangka peringatan hari kemerdekaan 17 Agustus yang ke-75 tahun ini. Wali kota yang biasa disapa Hendi ini menyarankan warga masyarakat menggelar syukuran (tirakatan) di malam hari.

“Karena situasi pandemi sekarang ini, untuk lomba-lomba tidak diperbolehkan. Peringatan kemerdekaan 17 Agustus kita arahkan ke kegiatan tirakatan dilingkungan RT masing-masing warga,” katanya saat peresmian Kampung Siaga Candi Hebat, Kamis (6/8/2020).

Lebih jauh, orang nomor satu di Kota Semarang tersebut mengatakan, alasan kenapa kegiatan lomba agustusan dilarang lantaran untuk mengurangi resiko penyebaran Covid-19. Karena, penyelenggaraan lomba berpotensi mengumpulkan massa untuk berkerumun.

“Untuk upacara benderanya sendiri saat hari H tetap dilaksanakan, namun dengan personel terbatas dan menerapkan protokol kesehatan. Upacaranya diadakan di Balai Kota Semarang hanya dengan beberapa orang saja, terbatas tidak banyak-banyak,” katanya.

Tak hanya itu saja, dalam kesempatan tersebut Hendi juga menyampaikan, dalam waktu dekat ini Pemkot Semarang akan menerapkan kebijakan pemberian saksi denda bagi warga masyarakat yang tidak mengenakan masker.

Baca juga: Sah, Pelanggar Protokol Kesehatan Bakal Disanksi Inpres Sudah Diteken

“Dalam beberapa hari ke depan akan ada perubahan tentang kebijakan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM). Salah satunya penerapan aturan pemberian saksi denda bagi yang tidak pakai masker,” katanya.

Hendi menjelaskan, terkait aturan saksi denda tersebut dari pemkot sendiri sudah dibahas bersama-sama, termasuk bagian hukum. Walau masih belum ada rinciannya, kemungkinan dalam waktu dekat Perwal terkait sanksi tersebut akan segera resmi keluar.

“Kita sudah diskusikan rencana ini bersama teman-teman kita, dengan bagian hukum juga sudah kita bicarakan. Dalam waktu dekat muncul aturan yang tidak pakai masker diberi sanksi,” katanya.

Dia menjelaskan paling lambat minggu depan sudah ada Perwal tentang peraturan tersebut. “Beberapa hari ke depan akan kita sampaikan perubahan tentang Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM). Sanksi bagi orang yang tidak pakai masker kita siapkan dan sedang diproses,” imbuhnya.

Hendi menegaskan aturan itu agar masyarakat semakin disiplin. Apalagi meski saat ini kasus Covid-19 di Kota Semarang menurun, tapi masih tergolong tinggi. Pihaknya terus menggiatkan Kampung Siaga Candi Hebat agar masyarakat semakin mandiri, disiplin dan bisa bekerja serta menjaga kesehatan agar roda ekonomi bergulir lagi.

Saat ini sudah ada sekitar 266 kampung siaga candi hebat dan 28 pondok pesantren kerjasama TNI, Polri dan pemerintah. “Kasus memang menurun, tapi masih tergolong tinggi. Kita berharap deteksinya lebih cepat, jangan sampai telat. Satuan tugas harus tetap melakukan swab dan rapid test secara massal,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*