Perilaku Menyimpang Dalam Adegan Drakor It’s Okay to Not Be Okay Tuai Kecaman

Cuplikan adegan drakor It's Okay to Not Be Okay | Foto: soompi.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Drama Korea yang masih dalam masa penayangan saat ini yakni It’s Okay to Not Be Okay menuai sejumlah kritikan pedas dari penonton. Mulai dari adegan yang dianggap pelecehan seksual dan kata-kata yang sangat kasar.

It’s Okay to Not Be Okay mendapat 50 komplain di laman resmi Komisi Standar Komunikasi Korea (KCSC) karena dianggap menampilkan pelecehan seksual.

Dalam episode 3 yang tayang pada 27 Juni, Moon-young (Seo Yea-ji) masuk ruang ganti laki-laki dan melihat Kang-tae (Kim Soo-hyun) yang hendak berganti pakaian. Moon-young juga menyentuh badan Kang-tae di luar kemauannya.

Moon-young memang digambarkan sebagai pengidap gangguan kepribadian yang mendorongnya terus menganggap Kang-tae sebagai sebuah keindahan dan memperlakukan laki-laki itu sebagai miliknya.

Terkait komplain, pejabat KCSC mengatakan pertimbangan untuk It’s Okay to Not Be Okay belum diputuskan.

Sementara itu dalam episode 5 drama It’s Okay To Not Be Okay, diceritakan bahwa Moon Young tengah menginap di rumah Kang Tae. Saat Kang Tae mencuci piring, Moon Young yang sedang berbaring di lantai melontarkan dialog yang dianggap publik sebagai pelecehan seksual.

“Selesaikan itu dan segeralah ke sini. Berbaringlah di sampingku. Sepertinya, kau adalah seorang pelayanan pada kehidupan sebelumnya. Dan aku adalah majikanmu. Bagian belakangmu ketika sedang menjalankan tugas, terlihat lezat,” kata Go Moon Young kepada Moon Kang Tae.

Mendengar pernyataan tersebut, Moon Kang Tae langsung mengekspresikan wajah marah, menunjukkan ketidaksukaannya. Lantas Go Moon Young memperbaiki kalimatnya dengan, “Ah yang aku maksud adalah keren, bukan lezat,” tandasnya.

Ternyata, adegan tersebut ramai diperbincangkan oleh netizen Korea (K-Netz) di berbagai komunitas online. Tidak sedikit dari mereka yang menilai bahwa perkataan Go Moon Young itu terdengar seperti melecehkan Moon Kang Tae secara seksual. Selain karena memiliki arti ambigu, ini bukan kali pertama karakter Seo Ye Ji dalam drama melontarkan hal demikian.

Baca juga: ‘Crash Landing On You’ Sukses di AS, Son Ye Jin Segera Bintangi Film Hollywood

“Bukankah itu pelecehan seksual? jadi pelecehan seksual dibenarkan begitu saja?,” tulis seorang K-Netz di komunitas online.

“Ah, kalimat ini terdengar menyedihkan,” ungkap seorang K-Netz.
“Kapan tim produksi drama akan mengklarifikasi hal ini?,” kata seorang K-Netz.
“Inilah alasan mengapa aku tidak menonton drama It’s Okay To Not Be Okay,” sahut K-Netz lain.

Para Penonton Sering Melupakan Karakter Go Moon Young Punya Gangguan Kesehatan Mental

Meski K-Netz kerap mengkritik drama It’s Okay To Not Be Okay, respon berbeda justru ditunjukkan oleh para penonton internasional. Karena terlalu fokus pada jalan cerita drama yang memang memiliki bumbu-bumbu romansa, sebagian besar orang melupakan fakta bahwa karakter Go Moon Young memiliki gangguan kesehatan mental.

Go Moon Young sendiri diceritakan sebagai seorang penulis cerita anak yang menderita ASPD (Antisocial Personality Disorder) atau gangguan kepribadian anti-sosial. Jika melihat gerak-geriknya dalam drama, sosok Go Moon Young tidak bisa mendeteksi perasaannya sendiri, kerap berperilaku menyimpang, dingin, serta arogan.

Melansir laman Healthline, orang-orang yang mengidap ASPD ini memang menampilkan gejala serupa di kehidupan nyata. Mulai dari mengabaikan peraturan, melanggar hak, hingga memanipulasi serta mengeksploitasi orang lain. Lantas itu semua sejalan dengan cara Go Moon Young berperilaku dalam drama.

Maka dari itu, para penonton seringkali sama-sama mengingatkan bahwa tindakan yang dilakukan oleh Go Moon Young dalam It’s Okay To Not Be Okay tidak dibenarkan. Inti dari drama ini juga tidak mengajarkan atau mendorong para penonton berperilaku seperti demikian. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*