COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Pariwisata Baru Mulai Bangkit, Pesisir Pantai Jogja Diserbu Ubur-Ubur

Ilustrasi | Foto: piknikasik.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Bulan Juli-Agustus merupakan musim keluarnya ubur-ubur dari dalam lautan ke kawasan pesisir pantai selatan Jogja. Alhasil puluhan wisatawan yang tengah menikmati liburan pasca penutupan objek wisata karena pandemi Covid-19 tersengat hewan beracun itu.

Sekretaris Search and Rescur atau SAR Satuan Perlindungan Masyarakat Wilayah II Gunungkidul, Yogyakarta, Surisdiyanto mengatakan selama sepekan uji coba buka kembali destinasi wisata pantai di selatan Yogyakarta, tercatat puluhan wisatawan tersengat hewan transparan bertentakel, itu.

“Puluhan wisatawan itu tersengat ubur-ubur di Pantai Kukup,” ujar Surisdiyanto, seperti dikutip dari Tempo.co.

Surisdiyanto menjelaskan ubur-ubur biasanya keluar pada bulan Juli sampai akhir Agustus, atau saat suhu air laut turun karena musim kemarau. Dia merinci, pada uji coba periode pertama, Rabu sampai Minggu, 24 – 28 Juni 2020, terdapat 47 wisatawan yang tersengat ubur-ubur di Pantai Kukup

Baca juga: Aktivitas Wisata di Jogja Menggeliat, Okupansi Hotel Merangkak Naik

Kemudian pada Selasa dan Rabu, 30 Juni dan Rabu 1 Juli 2020, jumlahnya bertambah lagi sebanyak 33 wisatawan. “Semua wisatawan tersengat ubur-ubur di Pantai Kukup, bukan Pantai Baron,” kata dia.

Artinya dalam sepekan, ada 80 wisatawan yang tersengat ubur-ubur, tiga di antaranya dibawa ke puskesmas karena mengalami sesak napas. Sisanya merasa perih, panas, dan gatal-gatal.

Surisdiyanto menambahkan, kemunculan ubur-ubur di pantai selatan Yogyakarta hampir merata. Hanya saja, tidak ada fenomena ini di Pantai Baron karena diduga pantai itu memiliki muara aliran sungai air tawar.

Surisdiyanto mengimbau wisatawan yang berkunjung di pesisir pantai selatan Yogyakarta lebih berhati-hati saat bermain di air. “Yang penting saat melihat hewan berwarna biru, jangan disentuh atau tersentuh,” ujarnya.

Ubur-ubur atau oleh penduduk setempat disebut impes, itu memang memiliki bentuk yang unik seperti payung berumbai. Tak jarang wisatawan, khususnya anak-anak, tergoda untuk menyentuhnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*