COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Metro TV Mendesak Kepolisian Usut Tuntas Dugaan Pembunuhan Yodi Prabowo

Ilustrasi | Foto: kompas.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Metro TV meminta kepada kepolisian agar mengusut tuntas penyebab meninggalnya editor media itu, Yodi Prabowo (26), yang ditemukan di Jalan Raya Ulujami, pinggir tembok Jalan Tol JORR, Ulujami, Pesanggrahan, Jakarta Selatan.

“Kami minta pihak kepolisian mengusut tuntas siapa pelaku, jika kematiannya disebabkan oleh pembunuhan, penganiayaan atau bentuk kekerasan lainnya,” ujar Direktur Utama Metro TV Don Bosco Selamun, Jumat (10/7/2020).

Dikatakan Don Bosco, Yodi masih terlihat masuk kerja pada hari Senin dan Selasa. Diduga peristiwa korban meninggal terjadi ketika pulang kantor pada malam hari. “Jenasahnya dibawa ke RS Polri Kramat Jati untuk diautopsi agar sebab-sebab kematiannya bisa diketahui,” ungkapnya.

Sementara itu, dalam keterangannya Kepala Unit Reserse Kriminal  Polsek Pesanggrahan, Iptu Fajrul Choir mengungkapkan kronologi penemuan jenazah editor video Metro TV, Yodi Prabowo di pinggir jalan Tol JORR, Ulujami, Jakarta Selatan, Jumat (10/7).

Fajrul menyebut awalnya empat orang warga melihat satu unit sepeda motor Honda Beat warna putih yang terparkir di sebuah warung bensin pada Rabu (8/7) lalu.

Namun, mereka tak melihat keberadaan pemilik motor. Warga yang curiga lantas melaporkan penemuan motor itu ke Polsek Pesanggarahan. Selang dua hari, tiga orang anak yang sedang bermain layangan di pinggir jalan tol menemukan tubuh seseorang tergeletak sekitar pukul 11.00 WIB.

Baca juga: Ekstradisi Maria Pauline Dinilai Hanya Untuk Alihkan Perhatian Kasus Djoko Tjandra

Tiga anak itu langsung melaporkannya ke warga sekitar. Setelah dilihat, sejumlah warga melaporkan temuan jasad tak bernyawa itu ke polisi.

“Setelah melihat kebenarannya warga menghubungi Polsek Pesanggrahan untuk ditindaklanjuti,” kata Fajrul saat dihubungi, Jumat (10/7).

Fajrul mengatakan pihaknya pun langsung mendatangi lokasi penemuan. Pihaknya turut menemukan sejumlah barang di sekitar jasad korban, antara lain dompet, KTP, NPWP, ATM, dan tiga STNK. “Uang Rp40 ribu, helm, jaket, serta tas milik korban,” ujarnya.

Lebih lanjut, Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Tubagus Ade Hidayat mengatakan pihaknya bakal membantu mengungkap kematian Yodi. Telah dibentuk tim gabungan antara Polda dan Polres Jaksel.

“Tim gabungan (Ditreskrimum Polda dan Sat Reskrim Polres Jaksel),” kata Tubagus seperti dikutip dari CNNIndonesia.com, Jumat (10/7).

Sebelumnya, Kasat Reskrim Polres Jaksel AKBP Irwan Susanto menuturkan dari hasil pemeriksaan sementara ditemukan luka tusuk di tubuh korban. Irwan menduga Yodi menjadi korban pembunuhan.

“Hasil pemeriksaan sementara ditemukan luka tusukan pada tubuh korban, ada dugaan korban pembunuhan, tapi masih kami dalami lagi,” kata Irwan saat dihubungi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*