COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Mbah Lindu, Sang Legenda Gudeg Jogja Wafat Di Usia Satu Abad

Mbah Lindu | Foto: Instagram/@gilangbraja
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Dunia kuliner Indonesia berduka. Sang legenda gudeg Jogja, Mbah Lindu meninggal dunia, di usia 100 tahun pada Minggu (12/7) di Klebengan Sleman Jogjakarta. Bernama asli Biyem Setyo Utomo, mbah Lindu berjualan gudeng sejak jaman penjajahan Belanda.Saking melegendanya, Mbah Lindu kerap masuk dalam sejumlah acara TV, bahkan dalam serial dokumenter Netflix, Street Food Asia.

Meski usianya sudah sangat sepuh, Mbah Lindu masih lancar bercerita tentang perjuangan berjualan gudeg saat diwawancara stasiun televisi baik lokal maupun luar negeri. Mbah Lindu bahkan ingat saat-saat jaman penjajahan.

Dalam video yang diunggah di kanal YouTube Maestro Indonesia RTV pada 5 April 2019 ini, Mbah Lindu menceritakan awal perjalanannya berjualan gudeg. Ternyata ia mulai berjualan makanan ini sejak usia 13 tahun, pada masa penjajahan.

Ia mengungkap satu alasan sederhana mengapa dirinya memilih berjualan makanan khas Yogyakarta ini. “Bisanya cuman gudeg, lain-lain enggak bisa” kata Mbah Lindu.

Hebatnya Mbah Lindu, ia menguatkan diri dan terus bekerja keras meski suami meninggal pada 1970. Bersama anaknya, Ratiah, Mbah Lindu berjualan gudeg untuk menopang kehidupan keluarganya.

“Senangnya jualan itu kalau bisa buat belanja, anak cucu bisa kenyang, sudah senang. Anak cucu tidak menangis,” tuturnya, seperti dikutip dari Liputan6.com.

Dalam sebuah liputan, maestro kuliner Tanah Air William Wongso juga mengungkap kekaguman terhadap Mbah Lindu.

“Sebenarnya sosok seperti Mbah Lindu itu… enggak ada di dunia ini yang bisa bertahan, yang konsisten dan persistent menjual satu jenis makanan di tempat yang sama selama sekian lamanya,” tuturnya.

Baca juga: Putra Ketiga Mbah Moen, Majid Kamil MZ Meninggal Dunia

Saat aktif berjualan, Ratiah dan Mbah Lindu terjun ke dapur sejak siang hingga malam. Peralatan yang mereka gunakan, masih tradisional. Termasuk tungku yang menggunakan kayu bakar.

Saat tampil di dokumenter Street Food Asia, Mbah Lindu dengan tegas mengatakan ia tak mengubah resep masakannya sejak dulu.

Salah satu anggota keluarga mendiang Mbah Lindu, Mudiati (62) menyampaikan, penjual gudeg legendaris di Yogyakarta itu pada 6 Juni 2020 sempat terjatuh saat berjalan ke dapur. “Masih sering membantu merebus telur, lombok, duduk terus mau ke dapur jatuh. Saat itu saya yang di rumah terus dipanggil, terus dibawa ke (rumah sakit) Panti Rapih,” tuturnya.

Mbah Lindu dirawat di Rumah Sakit Panti Rapih sekitar dua hari. Selama di rumah sakit, Mbah Lindu tidak mengeluhkan sakit apa pun. “Memang sudah tua. Di rumah sakit hanya istirahat. Tidak ada keluhan pusing atau sakit,” ungkapnya.

Setelah di rumah sakit selama dua hari, Mbah Lindu diperbolehkan oleh dokter untuk pulang ke rumah. Menurut dia, saat pulang dari rumah sakit, Mbah Lindu masih mau makan dan minum seperti biasa. Hanya saja, mulai berkurang nafsu makannya selama tiga hari terakhir. “Tadi sebelum meninggal masih mau minum,” urainya.

Sugeng tindak Mbah Lindu, terimakasih untuk warisan kulinernya… (lna)

1 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*