KA Bima Relasi Malang-Gambir Beroperasi Kembali Jumat-Minggu

Ilustrasi | Foto: metrotimes.news
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PURWOKERTO – PT Kereta Api Indonesia (Persero) mengoperasikan kembali KA Bima relasi Malang-Surabaya Gubeng-Purwokerto-Gambir PP mulai tanggal 10 Juli 2020. Meski demikian dalam tahap awal pengoperasian hanya dilakukan pada Jumat, Sabtu dan Minggu.

Manajer Humas PT KAI Daop 5 Purwokerto Supriyanto mengatakan penambahan perjalanan KA jarak jauh ini untuk melayani masyarakat di wilayah PT KAI Daerah Operasi 5 Purwokerto seiring dengan kebijakan normal baru oleh pemerintah pusat.

“PT KAI (Persero) mengoperasikan kembali KA Bima relasi Malang-Surabaya Gubeng-Purwokerto-Gambir PP mulai tanggal 10 Juli 2020, sehingga masyarakat di wilayah PT KAI Daop 5 Purwokerto yang hendak menuju Malang, Surabaya, maupun Gambir dan sebaliknya dapat menggunakan KA tersebut,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Dalam hal ini, kata dia, KA Bima berangkat dari Stasiun Malang pada pukul 14.25 WIB, Stasiun Surabaya Gubeng pukul 17.00, Stasiun Yogyakarta pukul 21.49 WIB, Stasiun Purwokerto pukul 00.35 WIB, dan tiba di Stasiun Gambir pukul 05.43 WIB.

Sementara KA Bima dari arah Jakarta, lanjut dia, diberangkatkan dari Stasiun Gambir pada pukul 16.40 WIB, Stasiun Purwokerto pukul 21.51 WIB, Stasiun Yogyakarta pukul 01.09 WIB, Stasiun Surabaya Gubeng pukul 06.25 WIB, dan tiba di Stasiun Malang pukul 08.27 WIB.

“Dengan dioperasikannya kembali KA Bima, saat ini sudah 16 KA jarak jauh-menengah dan 4 KA lokal yang operasional berangkat atau melewati wilayah PT KAI Daop 5 Purwokerto,” katanya.

Baca juga: KAI Operasionalkan Kembali Tiga Kereta Jarak Jauh

Menurut dia, 20 KA tersebut terbagi atas 12 KA yang beroperasi setiap hari, yakni KA Serayu Pagi relasi Purwokerto-Kroya-Kiaracondong-Pasarsenen PP, KA Bengawan relasi Purwosari-Purwokerto-Pasarsenen PP, KA Kahuripan relasi Blitar-Kutoarjo-Kroya-Kiaracondong PP, KA Kamandaka relasi Purwokerto-Semarang Tawang PP, dan empat KA lokal Prameks relasi Kutoarjo-Solo.

Sementara delapan KA lainnya beroperasi pada hari Jumat, Sabtu, dan Minggu, yakni KA Bima relasi Malang-Surabaya Gubeng-Purwokerto-Gambir PP, KA Turangga relasi Surabaya Gubeng-Kroya-Bandung-Gambir PP, KA Joglosemarkerto relasi Solo-Purwokerto-Tegal-Semarang, KA Joglosemarkerto relasi Semarang-Purwokerto-Solo, KA Joglosemarkerto relasi Purwokerto-Semarang-Solo, serta KA Kamandaka (malam) relasi Semarang-Purwokerto,” katanya.

“Perjalanan KA tersebut akan terus dievaluasi pengoperasiannya dengan menyesuaikan perkembangan di lapangan,” katanya.

Lebih lanjut, Supriyanto mengatakan pengoperasian kembali perjalanan KA tetap mengacu pada Peraturan Menteri Perhubungan Republik Indonesia Nomor PM 41 Tahun 2020 tanggal 8 Juni 2020 tentang Pengendalian Transportasi Dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (COVID-19).

Selain itu, Surat Edaran Direktur Jenderal Perkeretaapian Nomor 14 Tahun 2020 tanggal 8 Juni 2020 tentang Pedoman dan Petunjuk Teknis Pengendalian Transportasi Perkeretaapian Dalam Masa Adaptasi Kebiasaan Baru untuk Mencegah Penyebaran COVID-19, serta Surat Edaran Gugus Tugas Percepatan Penanganan Corona Virus Nomor 9 Tahun 2020 tanggal 26 Juni 2020 tentang Kriteria Persyaratan Perjalanan Orang Dalam Masa Adaptasi Kebiasaan Baru Menuju Masyarakat Produktif dan Aman Corona Virus Disease 2019 (COVID-19). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*