Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Ikut Berorasi Dengan Mahasiswa, Rektor Uniba Solo Nyatakan Mundur Dari Jabatannya

Rektor Uniba Solo, Pramono menyatakan mundur dan melepas seragam Uniba Solo bercorak batik | Foto: yotube About Solo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Rektor Universitas Islam Batik (Uniba) Solo, Pramono menyatakan mundur dari jabatannya, Selasa (30/6). Hal itu dinyatakannya dalam orasi bersama mahasiswa sebagai bentuk protes kepada yayasan dalam pengelolaan universitas, salah satunya terkait pendanaan organisasi mahasiswa.

Dalam aksi itu, Pramono menyatakan mundur dan melepas seragam Uniba Solo bercorak batik yang dia kenakan saat itu. “Sehingga hari ini mahasiswa dan rektorat turun ke jalan karena kekecewaan yang sudah terjadi begitu lama. Saya selaku Rektor merasa gagal dan saya menyatakan sikap hari ini menyatakan mundur dari kampus,” kata kata Pramono kemudian melepas kemeja batiknya.

Massa aksi terdiri dari mahasiswa, dosen, karyawan dan alumni itu menuntut transparansi pengelolaan Yayasan Perguruan Tinggi Islam Batik Solo. Dalam aksi, massa aksi turut membentang berbagai spanduk. Mereka juga memasang spanduk tersebut di tembok bangunan kampus yang terletak di Jalan Agus Salim, Kecamatan Laweyan, Solo.

Spanduk tersebut bertulis “Civitas Akademika Bersatu Meruntuhkan Kezaliman”, “Hentikan Liberalisasi dan Komersialisasi Pendidikan oleh Yayasan”, dan sebagainya. Tidak hanya itu, di tengah aksinya tersebut massa juga melakukan pembakaran ban.

Baca juga: Warga Solo Boleh Gelar Resepsi Pernikahan, Tradisi Piring Terbang Tetap Dilarang

Menurut Pramono aksi menuntut transparansi pengelolaan Yayasan Perguruan Tinggi Islam Batik sudah terjadi sejak 2018. “Sampai 2020 ini mahasiswa menyatakan sikap ternyata yang menjadi sumber permasalahannya adalah yayasan. Bukan di rektorat, ataupun juga yang lain,” kata dia. “Kenapa bisa seperti itu? Unit yang lain diintervensi dari yayasan. Sehingga kami tidak bisa menjalankan sebagaimana fungsinya sesuai dengan aturan, tata kelola yang ada,” sambung Pramono.

Dia menambahkan aksi tersebut merupakan puncak dari sebuah aksi dari semua unit, semua elemen baik mahasiswa, alumni, dosen, karyawan termasuk pimpinan.

Sementara itu, Koordinator lapangan, Muhammad Arief Oksya mengatakan, selama ini setiap mengadakan kegiatan kampus selalu memberikan dukungan dalam bentuk anggaran. Namun, sekarang anggaran tersebut sudah tidak ada.

“Jadi sistemnya katanya minta langsung. Diterima atau ditolak. Kalau dulu kita mengajukan proposal anggaran pasti keluar karena sudah ada anggarannya. Kalau ini tidak ada rapat anggaran,” ungkapnya. Dia menyampaikan sejak awal Januari 2020 tidak ada pelantikan BEM dan organisasi mahasiswa yang sampai sekarang. “Makanya ada keanehan. Jadi tuntutan yang 2018 itu kita ungkap lagi di 2020,” terang dia, seperti dikutip dari Kompas.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*