COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Gunung Merapi Menggembung, BPBD Siapkan Jalur Evakuasi

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengecek perkembangan aktivitas vulkanik Gunung Merapi ke sejumlah pos pemantauan di Klaten dan Boyolali (8/7) | Foto: twitter @humasjateng
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BOYOLALI – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Boyolali telah menyiapkan sejumlah jalur evakuasi bagi warga di lereng merapi, menyusul aktifitas gunung berapi tersebut yang menunjukkan tanda-tanda bakal erupsi. Selain aktifitas meningkat dalam beberapa bulan terakhir, bentuk gunung tersebut terlihat menggembung.

Kepala Pelaksana Harian BPBD Boyolali, Bambang Sinungharjo mengatakan untuk mengantisipasi terjadinya musibah meletusnya Gunung Merapi, BPBD sudah mempersiapkan skenario penyelamatan warga. Salah satunya berkoordinasi dengan daerah tujuan pengungsian.

Dia menambahkan untuk persiapan evakuasi pihaknya telah melakukan persiapan dan sosialisasi kepada warga lereng Merapi sejak tiga bulan lalu.

“Persiapan sudah kami lakukan sejak Merapi mengalami erupsi tiga kali berturut-turut kemarin [akhir Maret sampai awal April],” katanya, seperti dilansir dari Solopos.com.

Dia menjelaskan saat ini desa-desa yang ada di lereng Gunung Merapi telah memiliki desa saudara atau desa keluarga yang nantinya menjadi tujuan pengungsian warga.

Dia menyebutkan untuk Desa Tlogolele, Kecamatan Selo, desa saudaranya adalah Desa Mertoyudan, Kecamatan Mertoyudan, Kabupaten Magelang. “Kami sudah ke sana, sudah kami konsolidasikan dan sudah ada MoU,” jelas dia.

Baca juga: Aktivitas Gempa Di Kawasan Megathrust Selatan Jawa Meningkat, Masyarakat Diminta Waspada

Kemudian untuk desa keluarga Desa Klakah, Kecamatan Selo, adalah Desa Gantang, Kecamatan Sawangan, Kabupaten Magelang. Untuk desa saudara Desa Jrakah, Kecamatan Selo adalah Desa Mudal, Kecamatan Boyolali.

Bambang menjelaskan jika harus ada evakuasi warga lereng Merapi, pihaknya sudah menyiapkan jalur evakuasi yang sudah disosialisasikan kepada warga setempat.

Nantinya warga akan ditempatkan ke tempat penampungan pengungsi sementara (TPPS) di daerah setempat. “Kalau memang erupsinya signifikan langsung kami bawa ke desa keluarga,” lanjut dia.

Berkaitan dengan masa pandemi Covid 19, nantinya proses evakuasi warga juga akan mempertimbangkan protokol kesehatan pencegahan penularan Covid-19.

Berdasarkan catatan BPBD, saat ini jumlah warga Desa Klakah lereng Merapi sekitar 2.973 jiwa. Untuk Desa Jrakah terdapat sekitar 4.430 jiwa, sedangkan Desa Tlogolele memiliki 2.786 penduduk.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, di tengah kunjungannya ke Desa Tlogolele, mengatakan warga lereng Merapi relatif sudah siap.

“Tinggal kami siapkan model siaganya seperti apa. Kalau dilihat secara mental, kebiasaan dan pengalaman, masyarakat lebih siap. Hal yang menarik desa ini punya desa saudara dalam penanganan bencana. Itu keren. Apalagi melibatkan dua kabupaten. Ini bisa dijadikan contoh nasional,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*