COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Dibagi Dua Tahap, 23.092 Calon Mahasiswa Baru Ikuti UTBK SBMPTN di Undip Mulai 5 Juli

Foto: kampusundip
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Universitas Diponegoro (Undip) menggelar ujian tulis berbasis komputer (UTBK) dalam Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) 2020 mulai 5 Juli mendatang. Diikuti sebanyak 23.092 calon mahasiswa pelaksanaannya akan dilakukan dalam dua tahap.

Rektor Undip Semarang Prof Yos Johan Utama mengatakan pelaksanaan UTBK terbagi dalam dua tahap. Tahap I pada tanggal 5 sampai 12 Juli, tahap II 20 Sampai 29 Juli. Seleksi masuk mahasiswa ini diikuti oleh calon mahasiswa dari berbagai daerah di Jateng, maupun beberapa daerah di luar Jateng.

Yos menambahkan dalam pelaksanaan SBMPTN kali ini ada hal yang berbeda yakni penerapan protokol kesehatan secara ketat, tidak hanya terhadap peserta ujian namun juga diterapkan bagi panitia pelaksanaan.

“Karena ini masih dalam masa pandemi Covid-19, maka pelaksanaan seleksi penerimaan mahasiswa baru ini dilakukan dengan protokol kesehatan. Baik peserta maupun panitianya,” katanya dalam konferensi pers, Jumat (3/7).

Sementara itu, Ketua Lembaga Pengembangan dan Penjaminan Mutu Pendidikan (LP2MP) Undip Dr Ir Setia Budi Sasongko mengatakan, ada sedikitnya 995 komputer yang akan digunakan dalam pelaksanaan UTBK. Adapun lokasi ujian tersebar di kompleks kampus Undip di Tembalang dan Pleburan.

Baca juga: Undip Ciptakan Robot Untuk Bantu Melatih Otot Pasien Stroke, Begini Cara Kerjanya

Ia mengungkapkan pelaksanaan UTBK yang akan terbagi dalam dua sesi setiap harinya itu sudah memperoleh izin dari Gugus Tugas COVID-19 Kota Semarang.

Protokol kesehatan yang wajib di penuhi antara lain kewajiban menggunakan masker, mencuci tangan sebelum masuk ruang ujian, pemeriksaan suhu tubuh, hingga penerapan jarak fisik tempat duduk peserta.

“Dalam pelaksanaannya diterapkan protokol kesehatan lengkap guna mencegah penularan Covid-19. Di antaranya, peserta yang suhu tubuhnya lebih dari 37,5 derajat Celcius, tidak akan diizinkan ikut ujian pada hari itu,” ujarnya.

Ia menjelaskan peserta yang tidak bisa ikut ujian akibat suhu tubuh tidak memenuhi syarat akan diberi berita acara pemeriksaan dan memperoleh kesempatan untuk direlokasi pelaksanaan ujiannya pada tahap berikutnya.

“Peserta di tahap II yang tidak bisa ikut ujian karena melewati batas suhu tubuh akan memperoleh relokasi waktu ujian pada 29 Juli sampai 2 Agustus,” katanya.

Tahapan protokol kesehatan dalam rangkaian UTBK, kata dia, sudah dimulai sejak sehari sebelum pelaksanaan ujian, saat peserta mengecek lokasi ujian, peserta dilarang masuk ke dalam lokasi ujian.

Selain itu pada hari ujian, kata dia, pengantar peserta tes juga tidak boleh ikut menemani atau menunggui di lokasi ujian. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*