Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Sah! Teguh Santosa Jabat Sebagai Ketua Umum JMSI Pusat Periode 2020-2025

Teguh Santosa (kiri) Ketua Umum JMSI Pusat Periode 2020-2025 | Foto: JoSS.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pendiri Kantor Berita Politik Republik Merdeka (RMOL) Teguh Santosa terpilih secara aklamasi sebagai Ketua Umum Pengurus Pusat organisasi tersebut, dalam musyawarah nasional (Munas) I yang berlangsung pada 23-29 Juni 2020, di Pekanbaru.

Dalam Munas pertama dengan agenda pemilihan ketua umum, Senin (29/6) ada 24 pengurus daerah JMSI yang mengusulkan kepada forum untuk menunjuk Teguh Santosa sebagai ketua umum organisasi untuk periode 2020-2025.

Dibuka oleh Menteri Perkonomian Airlangga Hartarto, rangkaian agenda musyawarah nasional dilaksanakan, dengan menghadirkan sejumlah narasumber, sepert Duta Besar Indonesia untuk RRC, Dubes RI untuk Vietnam, dan terakhir, Dubes RI untuk Korea Selatan.

Pemilihan ketua umum JMSI sekaligus menjadi agenda puncak Munas pertama yang  dihadiri oleh, Menteri Komunikasi dan Informatika, yang diwakil oleh Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik, Prof Widodo Mukhtiyo, dan dari perwakilan Dewan Pers, Hendry Ch Bangun.

JMSI sendiri, secara resmi dideklarasikan di Banjarmasin Kalimantan Selatan, pada 8 Februari 2020, oleh sejumlah pemilik media dari 12 provinsi. Dan dalam perkembangan organisasi tersebut, saat ini sudah terbentuk pengurus daerah di 24 provinsi.

Usai terpilih sebagai Ketua Umum, Tegus Santosa langsung menujuk lima orang sebagai tim formatur, untuk membentuk roda kepengurusan organisasi tersebut lima tahun kedepan.

Nama-nama tersebut yakni, Mahmud Marhaba, Rahiman Dani, Dheni Kurnia dan Dede Zaki Mubarok. Teguh mengatakan dalam dua pekan ke depan, susunan formatur hingga pimpinan di daerah akan rampung.

Baca juga: Indonesia Terpilih Menjadi Anggota Dewan Ekonomi dan Sosial PBB

Dalam arahannya, ia menyampaikan terimakasih atas kepercayaan para pengurus daerah yang menunjuk dirinya guna menjalankan roda organisasi perusahaan pers berbasis siber tersebut.

“Kedepan, lanscape komunikasi akan mengalami perubahan signifikan, dan untuk itu perusahaan media harus dapat melakukan transformasi demi keberlangsungan bisnis perusahaan,” katanya.

Dia menyatakan  akan membawa organisasi JMSI untuk dapat segera menjadi konstiteun dewan pers, dan melakukan upaya untuk membangun perusahaan media siber anggota organisasi ini  menjadi perusahaan yang sehat, dan berperan aktif dalam membentuk ekosistem pers yang baik dan positif.

Munas I Jaringan Media Siber Indonesia tersebut, juga menyepakati secara aklamasi mahmud Marhaba, selaku Sekjen JMSI, untuk mendampingi Teguh Santosa untuk masa jabatan lima tahun kedepan

Dikutip dari RMOL, Teguh Santosa, lahir di Medan, Sumatera Utara, Indonesia, pada 30 Juli 1975, adalah pendiri Kantor Berita Politik Republik Merdeka atau RMOL. Nama tengah Timur mulai digunakannya pada tahun 1999.

Suami dari Intansari Fitri, ayah dari Farah Shafa Kinanti Santosa, Timur Muhammad Santosa, dan Tafta Ali Santosa, telah mempunyai minat dan ketertarikan pada dunia pers sejak masih muda.

Saat menjadi mahasiswa di Jurusan Ilmu Pemerintahan Fakultas Ilmu Sosial dan Politik di Universitas Padjajaran (Unpad), Teguh bergabung dengan Lembaga Penerbitan Mahasiswa Polar dan memimpin lembaga itu pada periode 1997-1999.

Teguh Santosa mendapatkan beasiswa International Fellowships Program (IFP) dari Ford Foundation untuk melanjutkan pendidikan S-2 di University of Hawaii at Manoa, Honolulu, Amerika Serikat pada tahun 2007 sampai 2009. Saat menetap di Hawaii, Teguh dipercaya sebagai Ketua Persatuan Mahasiswa Indonesia di AS (Permias) Chapter Hawaii.

Kini Teguh sedang menyelesaikan pendidikan doktoral di Jurusan Hubungan Internasional UNPAD, menulis prospek reunifikasi Korea Utara dan Korea Selatan. Saat ini Teguh Santosa sedang menyusun buku “Perdamaian yang Buruk, Perang yang Baik” yang diangkat dari wawancaranya dengan sejumlah dutabesar negara sahabat di Jakarta. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*