Penegak Hukum Korut Investigasi Kalimat Satir di Drakor ‘Crash Landing on You’

Foto: twitter/CJnDrama
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEOUL – Serial drama Korea Selatan ‘Crash Landing on You’ yang mampu pecahkan ratting tertinggi jumlah penonton pada masa penayangannya, membuat pemerintah Korea Utara kewalahan menghadapi kelakuan warganya.

Pasalnya, di kalangan pemuda Korea Utara kini viral kalimat yang dianggap menyindir Pimpinan Agung Kim Jong-Un, sehingga menjadi pekerjaan tambahan bagi penegak hukum untuk mengawasi warganya.

Drakor yang dibintangi Hyun Bin dan So Hye Jin itu memang menceritakan perjuangan kisah cinta terlarang antara dua negara yang berseteru sejak setengah abad lalu. Dikutip dari Radio Free Asia (RFA) ada sebuah ungkapan yang mereka anggap sangat menyinggung Kim Jong-un.

Salah satu pemain sempat mengucapkan istilah ‘The General’ dalam sebuah adegan drama ini, yang kemudian oleh pemuda di Korea Utara istilah tersebut digunakan untuk menyebut Kim Jong-un. Sehingga percakapan dalam serial tersebut seakan-akan bersikap kasar dan sarkatik.

Perspektif demikian muncul ketika menontonnya memakai terjemahan Inggris sebagai subtitle. Terdapat pertanyaan, ‘Are you the general? (Apakah kamu adalah sang jenderal?)’ yang dalam rilis internasional ditulis menjadi ‘Are you a general or what? (Kamu tuh jenderal atau siapa?)’.

Meski agak sedikit berbeda, keduanya dinilai memiliki nuansa sarkastik seakan-akan mempertanyakan ‘Siapa yang mati dan menjadikan kamu jenderal?’ atau ‘Kamu pikir dirimu seorang jenderal atau orang yang penting?’. Pertanyaan tersebut seolah ditujukan pada Kim Jong-un yang selalu menjadi kontroversi.

“Orang-orang mulai menggunakan kutipan dari drama Korea Selatan yang populer itu, sehingga penegak hukum melakukan investigasi,” ungkap seorang warga Korea yang enggan disebutkan namanya.

Menurut penuturannya, pihak berwenang benar-benar merasa gaya ucapan yang sangat ‘Korea Selatan’ tersebut sangat merendahkan.

Baca juga: Pandemi Corona, Film Terbaru Song Joong Ki Tertunda Hingga Tahun Depan

Ungkapan dari drakor itu itu kini memang banyak digunakan warga Korea Utara untuk mengkritis Kim Jong-un, meski otoritas menganggapnya sebagai pelanggaran hukum.

“Petugas kehakiman sedang melakukan penindakan untuk menyelidiki (bagaimana media Korea Selatan bisa masuk),” sambungnya.

Diketahui, Korea Utara memang memang dikenal sangat tertutup, terutama dengan pengaruh budaya Korea Selatan. Kendati demikian, ungkapan ‘The General’ tadi malah menjadi sangat lumrah dan populer di masyarakat Korea Utara akhir-akhir ini.

“Sejak akhir tahun lalu, banyak orang yang saling bertanya, ‘ Kamu pikir kamu jenderal atau siapa?’,” katanya, seperti dikutip dari PikiranRakyat.com.

Pertanyaan tersebut biasanya dijadikan sarkasme atau kalimat sindiran terhadap mereka yang tak berpengalaman atau anak muda yang terlalu sombong dan sok-sokan.

Selain itu, sebenarnya ucapan ini mengikat tali persaudaraan antarwarga karena tak secara langsung mengejek Kim Jong-un.

Tren seperti ini menjadi fokus penegakan hukum dari otoritas Korea Utara. Bulan lalu, anak-anak muda menjadi target penindakan karena berbagi konten ilegal lewat ponsel pintar.

Mereka tak hanya akan dihukum jika menyimpan produk-produk budaya dari Korea Selatan, tetapi juga ketika menggunakannya dalam bahasa sehari-hari.

Namun, tak bisa dipungkiri. Orang-orang Korea Utara lebih menyenangi gaya bicara di dalam serial drama-drama Korea Selatan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*