Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

KPK Periksa Dua Saksi Dalam Kasus Suap Nurhadi

Mantan Sekretaris MA, Nurhadi digelandang KPK | Foto: rmco.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Dua saksi yang terlibat dalam kasus suap dan gratifikasi mantan Sekretaris MA, Nurhadi hari ini dijadwalkan diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi. Seorang diantaranya adalah pegawai negeri sipil bernama Pudji Astuti dan seorang wiraswasta bernama Onggang J Napitu.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri  mengatakan yang bersangkutan akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka HSO (Hiendra Soenjoto, Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal).

“Belum diketahui kaitan dua saksi tersebut dalam kasus yang menjerat Nurhadi ini sehingga keduanya dipanggil penyidik KPK. Hiendra sendiri merupakan tersangka penyuap Nurhadi yang hingga kini masih berstatus buronan KPK,” katanya dalam keterangannya, seperti dikutip dari Kompas.com.

Diketahui, KPK menetapkan tiga orang tersangka dalam kasus dugaan suap dan gratifikasi terkait penanganan perkara di MA Nurhadi, menantu Nurhadi, Rezky Herbiyono; dan Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal, Hiendra Soenjoto.

Baca juga: Diperiksa KPK Terkait Harun Masiku, Hasto: Yang Partai Lakukan Memiliki Legalitas

Dalam kasus tersebut, Nurhadi melalui Rezky diduga telah menerima suap dan gratifikasi dengan nilai mencapai Rp 46 miliar. Menurut KPK, ada tiga perkara yang menjadi sumber suap dan gratifikasi yang diterima Nurhadi yakni perkara perdata PT MIT vs PT Kawasan Berikat Nusantara, sengketa saham di PT MIT dan gratifikasi terkait dengan sejumlah perkara di pengadilan.

Dalam perkara PT MIT vs PT KBN, Rezky selaku menantu Nurhadi diduga menerima sembilan lembar cek atas nama PT MIT dari Direktur PT MIT Hiendra Soenjoto untuk mengurus perkara itu.

Pada Senin (1/6) mantan Sekretaris Mahkamah Agung Nurhadi dan menantunya, Rezky Herbiyono ditangkap petugas setelah kurang lebih 3 bulan berstatus buron sejak Februari lalu. Dua tersangka kasus dugaan suap dan gratifikasi terkait penanganan perkara di MA itu dibekuk tim Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di sebuah rumah , kawasan Simprug, Jakarta Selatan.

“Di salah satu kamar ditemukan Tersangka NHD (Nurhadi) dan di kamar lainnya ditemukan Tersangka RHE (Rezky) dan langsung dilakukan penangkapan terhadap keduanya,” kata Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron dalam konferensi pers, Selasa (2/6/2020).

Selain menangkap Nurhadi dan menantunya, KPK juga membawa istri Nurhadi, Tun Zuraida, ke Gedung Merah Putih KPK untuk diperiksa lebih lanjut sebagai saksi. “Karena yang bersangkutan telah dilakukan pemanggilan sebagai saksi berulang kali tapi tidak pernah dipenuhi,” kata Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango menjelaskan. (lna) 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*