COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Korea Utara Tunda Serangan Militer ke Korea Selatan, Ini Sebabnya

Seorang tentara Korea Selatan melewati sebuah TV yang menunjukkan file gambar pemimpin Korea Utara Kim Jong Un | Foto: nbcnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PHONGYANG – Pemerintah Korea Utara menunda rencananya memperkuat tekanan militer ke Korea Selatan terkait isu pembelot. Keputusan tersebut diambil dalam pertemuan antara Pemimpin Agung Korea Utara, Kim Jong Un, dengan militernya pada Selasa kemarin, 23 Juni 2020.

“Keputusan diambil dengan menimbang situasi (Inter-Korea) yang berkembang,” ujar media milik Pemerintah Korea Utara, KCNA, sebagaimana dikutip dari CNN, Rabu, 24 Juni 2020.

Ada sejumlah rencana yang disiapkan Korea Utara sebelum dibatalkan. Salah satunya, menerjunkan pasukan ke area turis di Gunung Kumgang dan wilayah perindustrian Kaesong. Kaesong berada di dekat perbatasan Korea Utara dan Korea Selatan.

Selain itu, rencana lainnya adalah membangun pos polisi lagi di kawasan demiliterisasi (DMZ). Saat itu, sebelum dibatalkan, pertimbangan yang dipakai Korea Selatan adalah untuk memperkuat perbatasan mereka sekaligus menyokong tentara di garis depan.

Hingga berita ini ditulis, Korea Utara belum menyampaikan secara detil apa saja pertimbangan mereka di balik penundaan ini. Selain itu, mereka juga belum menyampaikan apa langkah selanjutnya, termasuk penanganan isu pembelot.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, masalah inter-Korea ini muncul ketika pembelot Korea Utara terus mengirimkan bantuan kemanusiaan dan propaganda ke sana. Mereka ingin mengajak warga Korea Utara untuk meninggalkan rezim Kim Jong Un.

Baca juga: Korea Utara Menegaskan Tak Ada Ikatan Dengan Perjanjian Antar-Korea

Sebagai contoh, Senin kemarin, pembelot yang bertahan di Korea Selatan mengirimkan setidaknya 500 ribu selebaran propaganda ke Pyongyang. Isinya, terkait fakta Perang Korea serta tips menjadi sukses di Korea Selatan.

Organisasi pembelot Korea Utara yang tinggal di Korea Selatan melepaskan balon-balon itu ke wilayah Korea Utara dari wilayah barat kota perbatasan, Paju pada Senin malam. Dengan bantuan angin, balon-balon itu diharapkan masuk ke wilayah Korea Utara.

“Kami mengirimkan selebaran-selebaran anti Korea Utara ke Utara antara jam 11 malam hingga dini hari Senin dari Paju,” kata Park Sang-hak, pemimpin Fighters for a Free North Korea, salah satu organisasi pembelot anti Pyongyang, sebagaimana dilaporkan kantor berita Yonhap.

Mereka memilih lokasi tersembunyi untuk melepaskan balon-balon untuk mencegah pemantauan polisi. Polisi Korea Selatan kemudian menemukan satu balon membawa sejumlah brosur ditemukan di pegunungan bagian timur provinsi Gangwon.

Pemerintah Korea Selatan sebagaimana dilaporkan kantor berita Yonhap, mengatakan tidak satu pun balon itu menyeberangi perbatasan.

Menurut Park, enam organisasi pembelot Korea Utara mengirimkan sekitar 500 ribu selebaran dengan menggunakan 20 balon helium berukuran besar.

Balon berisikan selebaran dan 500 pamflet tentang kisah sukses Korea Selatan, pecahan US$ 1 sebanyak 2 ribu lembar dan 1.000 kartu penyimpanan data atau SD card. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*