Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kemdikbud Mendadak Batalkan Forum, IGI: Kami Dirugikan

Ketua Umum IGI Ramli Rahim | Foto: fajar.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Ikatan Guru Indonesia (IGI) mengaku dirugikan atas pembatalan agenda pertemuan Forum Organisasi Penggerak oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang rencananya diselenggarakan hari ini, Selasa (10/2) di Jakarta.

Pasalnya, sebagian besar peserta yang berasal dari luar Jabodetabek terlanjur membeli tiket pesawat, sementara pihak penyelenggara membatalkan sepihak secara mendadak tanpa penggantian uang transportasi.

Penyelenggaran forum tersebut dibatalkan oleh Kemdikbud dengan alasan menghindari meluasnya penyebaran virus corona atau Covid-19. Sebagai gantinya, akan dibuka forum daring yang dapat diikuti oleh berbagai perwakilan organisasi penggerak pendidikan.

Ketua Umum IGI Ramli Rahim mengatakan pada dasarnya tidak mempersoalkan pembatalan Forum Organisasi Penggerak lantaran alasannya jelas demi keselamatan dari peserta forum itu sendiri. Namun, yang jadi persoalan adalah pengumuman pembatalan yang baru dilakukan pada Senin (9/3).

“Bukan apa-apa 200 organisasi penggerak ini yang diundang oleh Kemdikbud yang berasal dari luar Jabodetabek mayoritas telah membeli tiket pesawat dan pembatalan secara mendadak adalah sebuah kesalahan fatal,” katanya, seperti dikutip dari Harianjogja.

Baca juga: Masuk ke Indonesia, WNA dari 4 Negara Ini Wajib Bawa Sertifikat Kesehatan

Menurut Ramli, peserta diminta menanggung biaya transportasi masing-masing sehingga pembatalan tersebut merugikan mereka yang sudah terlanjur membeli tiket sejak jauh-jauh hari.

Dia mempertanyakan alasan Kemdikbud tidak memberitahukan pembatalan tersebut sejak jauh-jauh hari, terutama usai diumumkannya dua orang WNI yang positif terinfeksi virus corona.

“Covid-19 bukanlah barang baru bahkan pemerintah DKI Jakarta dimana Kemdikbud berdomisili sudah membuat larangan untuk mengadakan kegiatan yang melibatkan banyak orang dan berinteraksi secara langsung jadi seharusnya kegiatan ini sudah ditunda dan diubah formatnya jauh-jauh hari bukan menjelang pelaksanaannya,” tuturnya.

Adapun, terkait dengan imbauan Kemdikbud untuk memberikan izin tidak masuk sekolah kepada siswa yang baru saja datang dari negara terdampak Novel Coronavirus memang sudah seharusnya dilakukan.

“Perlakuan di sekolah-sekolah tetap harus diperketat mengingat sekolah adalah tempat berkumpul,” tegasnya.

Forum daring itu akan dilakukan menggunakan layanan live streaming pada Selasa (10/3) pukul 09.00-15.00 WIB lewat kanal Youtube Kemdikbud. Seluruh pertanyaan dari peserta bisa disampaikan melalui kolom chat yang tersedia saat live streaming tersebut berlangsung. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*