fbpx

Dipasang Dolken dan Kantong Pasir, Jasa Marga Pastikan Tol Cipularang Aman Dilalui

 data-srcset
Tol Cipularang | Foto: kompas.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – PT Jasa Marga (Persero) Tbk. memastikan jalan Tol Cikampek – Purwakarta – Padalarang aman untuk dilalui oleh pengguna jalan pascalongsor di Desa Sukatani, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, yang terjadi Selasa malam (11/02).

Seperti diketahui, bencana longsor dipicu pergerakan tanah menimbun 10 rumah di Kampung Hegarmanah, RT 03 RW 04, Desa Sukatani, Kecamatan Ngamprah, Kabupaten Bandung Barat (KBB), Selasa (11/2) malam.

Tidak ada korban jiwa dalam bencana ini, namun dampak longsor dari bukit di pinggir Jalan Tol Purbaleunyi KM 118 itu juga mengancam 80 rumah, menimbun 3 hektare sawah, dan 4 kolam ikan.

Musibah longsor menyebabkan Ruang Milik Jalan (Rumija) Jalan Tol Cipularang yang terletak sekitar 7 meter dari lokasi turut terimbas.

General Manager Jasa Marga Cabang Purbaleunyi Pratomo Bimawan Putra memastikan jalan tol Cipularang aman untuk dilalui oleh pengguna jalan setelah dilakukan pengamanan sementara berupa pemasangan dolken dan kantong pasir (sandbag).

“Jasa Marga Cabang Purbaleunyi selaku pengelola ruas jalan tol juga menyiagakan petugas untuk monitoring dan antisipasi pengamanan di sekitar lokasi,” ujarnya dalam keterangan resmi, Rabu (12/2).

Pembersihan saluran drainase, lanjutnya, dan pemasangan rambu-rambu, serta koordinasi dengan pihak Kepolisian juga dilakukan untuk pengaturan lalu lintas di sekitar lokasi kejadian.

Sementara itu, untuk perbaikan dan antisipasi jangka menengah dan panjang, Jasa Marga bersama dengan Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan Tim Ahli akan melakukan kajian mendalam untuk penanganan secara permanen di sekitar rumija yang berpotensi mempengaruhi pengoperasian jalan tol Cipularang.

“Konsultasi dengan pihak terkait dilakukan dalam mengantisipasi kejadian serupa,” ungkapnya.

Baca juga: Jasamarga Siap Tambah 27 Rest Area di Tol Trans Jawa

Sementara itu, berdasarkan data BPBD KBB, ketinggian tebing yang longsor mencapai 15 meter, sedangkan lebarnya mencapai 30 meter, dengan jarak titik longsor ke badan jalan hanya 7 meter.

“Kalau melihat kondisi jaraknya sekitar 7 meter, tentu sangat memungkinkan berdampak ke ruas jalan tol,” ujar Humas PT. Jasa Marga, Nandang Elan saat ditemui di lokasi longsor, Rabu (12/2).

Saat ini ruas jalan tol tersebut masih normal. Jalur A dari arah Jakarta menuju Bandung berfungsi dua lajur. Sementara jalur B, dari arah Bandung menuju Jakarta dipersempit menjadi satu lajur.

“Lajur di dua jalur tetap aktif, hanya yang berbatasan dengan titik longsor dipersempit. Untuk antisipasi kita pasang juga rubbercone,” tuturnya.

Pihaknya sampai saat ini belum bisa memastikan penyebab pasti dari longsor yang menyebabkan sedikitnya 10 rumah tertimbun dan 80 rumah warga terancam apabila terjadi longsor susulan.

“Kontur tanahnya memang labil karena persawahan terasering, ditambah lagi dengan rembesan air dari genangan di seberangnya. Tanahnya bergerak hingga menyapu sawah dan rumah warga,” jelasnya.

Pihaknya saat ini tengah melakukan upaya penyedotan sisa genangan air agar tidak menyebabkan longsor susulan. “Kita lakukan penyedotan dan membuat saluran untuk mengganti saluran yang tersumbat. Sehingga air bisa mengalir ke saluran itu,” jelasnya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *