COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Korban Jiwa Akibat Virus Corona Terus Bertambah, AS dan Prancis Evakuasi Warganya Dari China

Staf medis menangani seorang pasien di Rumah Sakit Palang Merah Wuhan di Wuhan | Foto: thejakartapost.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CHINA – Korban meninggal akibat virus corona di China terus bertambah hingga mencapai 106 orang. Sementara jumlah kasus terbaru dikonfirmasi hampir 1.300.

Dikutip dari AFP, Selasa (28/1), di Provinsi Hubei, sebanyak 24 orang dilaporkan meninggal, dan 1.291 terinfeksi. Dengan demikian, total kasus yang dikonfirmasi secara nasional naik drastis menjadi lebih dari 4.000.

Terkait hal itu, pemerintah Prancis dan Amerika Serikat berencana memulangkan seluruh warganya yang berada di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China, yang menjadi sumber penyebaran virus jenis baru tersebut.

Diperkirakan mereka akan melakukan evakuasi itu pada pertengahan pekan ini, dengan cara penerbangan langsung dengan izin China.

Seperti dilansir AFP, Selasa (28/1), keputusan itu disampaikan Menteri Kesehatan Prancis, Agnes Buzyn, usai rapat kabinet bersama Perdana Menteri Eduoard Philippe. “Jumlah yang akan kami evakuasi bisa belasan sampai ratusan orang,” kata Buzyn.

Menurut Buzyn, saat ini konsulat Prancis sedang mendata ada berapa banyak warga mereka yang berada di Wuhan. Menurut Wakil Menteri Luar Negeri Prancis, Jean-Baptiste Lemoyne, sejumlah negara-negara di Eropa kini berharap bantuan dari Prancis untuk mengevakuasi warga mereka yang terjebak di Wuhan, setelah pemerintah China menutup akses keluar dan masuk.

Lemoyne mengatakan menurut data konsulat diperkirakan ada sekitar 500 warga Prancis yang bermukim di Wuhan. Namun, menurut dia jumlah itu bisa mencapai dua kali lipat karena pegawai perusahaan automotif PSA beserta keluarga mereka dan sejumlah mahasiswa juga bermukim di sana.

Baca juga: Cegah Penyebaran Virus Corona, Tembok Besar China Ditutup Untuk Umum

Sampai saat ini hanya ada dua negara Eropa yang memiliki perwakilan diplomatik di Wuhan, yakni Inggris dan Prancis. Buzyn mengatakan warga Prancis yang tiba dari Wuhan nantinya bakal dikarantina terlebih dulu selama 14 hari.

Pemerintah Amerika Serikat juga berencana akan mengevakuasi warga mereka yang berada di Wuhan.

Sebelumnya, Komisi Kesehatan Hubei mengungkapkan penularan terpantau tetap berasal dari ibu kota Provinsi Hubei, Wuhan. Secara khusus, China juga telah mengisolasi Provinsi Hubei, khususnya daerah Wuhan yang diduga merupakan tempat asal virus corona.

Sebagai langkah mitigasi terhadap virus corona, China juga memerintahkan pelarangan sementara perdagangan hewan liar. Virus corona diduga tersebar melalui daging hewan liar seperti kelelawar dan ular.

Virus yang menginfeksi saluran pernapasan akut seperti pneumonia itu menebar kekhawatiran global karena dinilai sangat mirip dengan SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) yang pada 2002-2003 menewaskan ratusan orang di China dan Hong Kong.

Sejauh ini, virus Corona telah menjadi epidemi nasional di China. Beberapa kasus telah dilaporkan di sejumlah negara lain.

Selain di China, kasus infeksi virus corona juga terdeteksi di Kanada, Amerika Serikat, Prancis, Sri Lanka, Thailand, Taiwan, Vietnam, Korea Selatan, Nepal, Singapura, Australia, Malaysia, Jepang, Kamboja, dan Jerman.

Pemerintah China sendiri telah memperluas wilayah yang diisolasi. Sejumlah negara telah mengeluarkan imbauan perjalanan ke China, termasuk Indonesia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*