fbpx

Geger Pasutri Bikin Kerajaan Agung Sejagat, Naik Kuda Dikirab Bak Raja Sungguhan

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PURWOREJO – Sepasang suami istri Totok Santosa Hadiningrat – Dyah Gitarja membuat geger warga Purworejo dalam beberapa hari terakhir. Pasalnya, mereka mendeklarasikan diri sebagai raja dan ratu Kerajaan Agung Sejagat (KAS).

Mereka mengklaim diri sebagai pemimpin penerus kerajaan Majapahit dan membangun keraton di Desa Pogung Jurutengah, Kecamatan Bayan, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah. Totok mengaku pengikutnya mencapai 425 orang.

Pada tahun itu, penguasa terakhir Majapahit, yakni Prabhu Natha Girindrawardhana Dyah Ranawijaya membuat perjanjian dengan Portugis di Malaka.

“Karenanya, terhitung 1518 sampai 2018, maka perjanjian 500 tahun itu selesai, dan kekuasaan harus dikembalikan ke tanah Jawa, kami muncul menunaikan janji 500 tahun runtuhnya kerjaan Majapahit pada tahun 1518,” kata Totok yang mengklaim diri sebagai Rangkai Mataram Agung dalam jumpa pers di ruang sidang “keraton”, Minggu (12/1).

Baca juga: 43 Kerajaan di Indonesia Bentuk Majelis Kerajaan Nusantara

Dikutip dari SuaraJateng.id, Totok mengklaim daerah kekuasaannya adalah seluruh negara di dunia. Menurutnya, Kerajaan Agung Sejagat adalah kekaisaran yang memayungi negara-negara di dunia.

“Kami punya kelengkapan kerajaan di Eropa. United Nation adalah parlemen dunia. International Court of Justice dan Defence Council. Pentagon itu dewan keamaan kerjaan kami, bukan punya Amerika Serikat,” kata dia.

Dalam foto dan video yang tersebar di Facebook memperlihatkan beberapa wanita dan pria berbaju ala keraton saat mengikuti kirab. Kirab tersebut diberinya nama Wilujengan Agung. Raja abal-abal itu menaiki kuda dan diarak bak raja. Atribut yang dipakainya lengkap dengan lencana.

Seperti sebuah video yang diunggah ke grup Facebook “Cah Purworejo Perantauan” oleh Aditya Hendar, pada Senin (13/1).

Video tersebut menunjukkan sejumlah pria berpakaian seperti seragam prajurit keraton warna hitam tampak menabuh drum dan meniup seruling. Tiga orang pria yang berada di depan membawa panji-panji dan bendera.

Mereka yang berseragam warna hitam juga memakai topi mirip topi polisi. Lencana bintang juga terlihat melekat di bahu mereka.

Barisan di belakangnya merupakan beberapa pria yang memakai seragam yang dominan warna merah muda. Mereka masing -masing membawa tombak. Barisan orang yang membawa tombak diikuti oleh para wanita yang menari. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *