fbpx

Dinanti Selama 34 Tahun, Pesawat King Air 200GT Hapus Kesuraman Bandara Ngloram

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BLORA – Sabtu (11/1) menjadi hari yang istimewa bagi masyarakat Blora khususnya di sekitar Bandara Ngloram. Pasalnya untuk pertama kalinya mereka menyaksikan pesawat mendarat di bandara itu sejak 34 tahun lalu.

Revitalisasi bandara Ngolam di Kecamatan Cepu Kabupaten Blora ini telah selesai, dengan panjang landasan pacu 1.200 meter, lapangan udara ini sudah bisa didarati pesawat jenis ATR.

Masyarakat yang menanti sejak pagi begitu antusias menyaksikan momen langka yang dinantikan sejak puluhan tahun lalu itu dan mengabadikannya dengan ponsel.

“Senang sekali rasanya melihat pesawat mendarat di daerah kami. Ini baru pertama kali, jadi wajar kalau masyarakat begitu antusias dan berbondong-bondong datang ke bandara untuk melihat,” kata Murtini (35), salah satu warga yang ikut menyaksikan pesawat mendarat pukul 16.30 WIB, Sabtu (11/1).

Dia berharap, bandara baru tersebut dapat mendongkrak perekonomian masyarakat. Selain itu, memudahkan transportasi masyarakat.

“Sekarang sudah komplet di sini, mau bepergian pakai kereta api bisa, bus bisa, dan mau naik pesawat juga sudah ada. Bangga dan senang sekali rasanya,” kata Murtini.

Baca juga: Landasan Pacu Bandara Karimunjawa Bakal Diperpanjang Jadi 1,6 KM

Pendaratan King Air 200GT membuka sejarah baru penerbangan di bandara yang dibangun sejak 1980 itu. Setelah tak lagi digunakan, bandara ini mangkrak dan beralih menjadi tempat warga menjemur padi. Namun kini, nasib Bandara Ngloram tak lagi suram.

Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Polana B Pramesti menjelaskan, pembangunan kembali Bandara Ngloram dilakukan pada 2018 lalu. Ini merupakan hasil kerjasama Pemprov Jateng dan Pemkab Blora yang bersama-sama mengusulkan ke Kementerian Perhubungan.

Saat ini, sudah terbangun jalur lintasan pesawat di Bandara Ngloram sepanjang 1.200 meter. Pembangunan terminal penumpang dan fasilitas penunjang lainnya, akan dikebut tahun ini. Nantinya, Bandara Ngloram akan menjadi bandara komersial kebanggaan warga Blora.

“Saya berharap dengan adanya bandara ini, bisa membantu masyarakat di sini, untuk dapat terhubung lebih cepat,” ujarnya.

Polana mengakui, banyak hal yang masih harus dibenahi, seperti terminal, lampu, navigasi, ATC dan sebagainya.

“Mudah-mudahan akhir tahun sudah dapat dioperasikan untuk pesawat sejenis ATR72 terbatas,” terang Polana, seperti dikutip dari jatengprov.go.id.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo beberapa waktu lalu sempat mengecek progres pembangunan Bandara Ngloram. Ganjar berharap, keberadaan Bandara Ngloram dapat mendongkrak perekonomian masyarakat Blora dan sekitarnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *