fbpx

Sardjito, Rektor Pertama UGM Resmi Jadi Pahlawan Nasional

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Rektor pertama Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof Dr M Sardjito MPH, resmi dianugerahi gelar Pahlawan Nasional. Gelar itu diterimanya bersama lima tokoh lain yang dinilai berjasa dalam perjuangan merebut dan mengisi kemerdekaan.

Gelar pahlawan diserahkan secara simbolik oleh Presiden Jokowi kepada para ahli warisnya di Istana Negara, Jakarta, Jumat (8/11). Pemberian gelar pahlawan sesuai dengan Pasal 4 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan.

Berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 120 TK 2019, yang ditandatangani 7 November 2019, Jokowi menetapkan almarhumah Ruhana Kuddus, almarhum Himayatuddin Muhammad Saidi, almarhum Prof M Sardjito, almarhum Abdul Kahar Muzakir, almarhum Alexander Andries (AA) Maramis, dan almarhum KH Masykur sebagai pahlawan nasional.

Sardjito merupakan sosok budayawan, pendidik dan negarawan yang berperan besar dalam dunia kesehatan pada masa penjajahan.

Ilmuwan kelahiran Magetan, 13 Agustus 1889 itu diusulkan untuk mendapatkan gelar Pahlawan Nasional sejak 2012 silam oleh pihak UGM. Barulah tahun Sardjito secara resmi mendapat gelar sebagai Pahlawan Nasional.

Baca juga: Enam Tokoh Ini Dinobatkan Jadi Pahlawan Nasional

“Tahun 2011 tim mulai, kemudian Juli 2012 sudah ada surat pengusulan. Sardjito juga sebagai peletak Pancasila sebagai dasar perguruan tinggi di Indonesia. Beliau sebagai pendiri PMI dan banyak meneliti obat-obatan bagi rakyat maupun pejuang kemerdekaan,” kata Sutaryo, salah satu anggota tim pengusul, seperti di kutip KRJogja.com, Jumat (8/11).

Terpisah, Rektor UGM, Panut Mulyon, mengaku sangat bangga atas gelah Pahlawan nasional yang diberikan kepada Sardjito. Ia pun berharap Sardjito bisa menjadi teladan bagi masyarakat dan sivitas UGM khususnya dalam mengabdikan ilmu pengetahuan.

“Semoga kita dapat meneladani semangat dan ketulusan almarhum dalam berjuang bagi masyarakat, bangsa, dan negara. Mudah-mudahan teladan Prof Sardjito bisa merasuk kita secara utuh dalam mengamalkan ilmu yang dimiliki,” ucapnya.

Sementara salah satu keluarga Sardjito, Budhi Santoso, mengaku sangat berterima kasih kepada tim yang telah memperjuangkan Sardjito untuk menjadi Pahlawan Nasional.

“Ini anugerah istimewa bagi keluarga. Atas nama keluarga kami mengucapkan terima kasih kepada tim yang telah memperjuangkan pemberian gelar tersebut,” ungkap Budhi. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *