fbpx

Angka Kecelakaan di Ruas Tol Solo-Ngawi Tinggi, Jasamarga Ingatkan Ini

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Kasus kecelakaan lalu lintas di ruas Solo-Ngawi tergolong lebih tinggi dibandingkan jalan bebas hambatan lainnya. Sejak beroperasi 11 bulan lalu, ratusan kasus kecelakaan terjadi dan menyebabkan 13 orang meninggal dunia.

Pengelola jalan tol Solo-Ngawi PT Jasamarga Solo Ngawi (JSN), memperingatkan kecepatan berkendara lebih dari 100 km/jam di tol menjadi salah satu pemicu kecelakaan di jalan bebas hambatan sepanjang 90 kilometer tersebut.

Direktur Utama PT JSN, Ari Wibowo mengatakan penyebab kecelakaan lebih disebabkan oleh human eror, seperti laju kendaraan melebihi batas kecepatan maksimal, ban pecah, ban selip, pengemudi mengantuk, dan lain-lain.

Dia menyebutkan angka kecelakaan di ruas tol Solo-Ngawi dan Ngawi-Kertosono lebih tinggi dibandingkan ruas tol lain di wilayah cluster tiga. Wilayah cluster tiga meliputi Semarang-Solo, Solo-Ngawi, Ngawi-Kertosono, Kertosono-Mojokerto, dan Mojokerto-Surabaya. Kecelakaan didominasi tabrak belakang.

“Tiap hari relatif ada. Titik rawan [kecelakaan] menyebar. Penyebab paling banyak itu mengantuk dan ban pecah. Batas kecepatan maksimal 100 kilometer per jam. Kalau bilang dari Solo ke Surabaya dua sampai dua setengah jam, itu di atas 100 kilometer per jam. Berbahaya,” kata Ari, Senin (25/11).

Untuk itu, pihaknya bakal mengoptimalkan pengawasan apalagi menjelang akhir tahun yakni angkutan Natal dan Tahun Baru. Hal itu diungkapkannya saat memberikan sambutan pada acara serah terima pos pantau di sejumlah simpang susun di wilayah Kabupaten Karanganyar, Senin (25/11).

Baca juga: Lagi, Kecelakaan di Tol Batang, Pengamat Ingatkan Kedisiplinan Mengemudi

Dikutip dari Solopos.com, PT JSN menyerahkan pos pantau di empat simpang susun di wilayah Kabupaten Karanganyar kepada Polres Karanganyar di pos pantau Kemiri, Kecamatan Kebakkramat, pada Senin.

Empat simpang susun itu simpang susun Ngasem di Kecamatan Colomadu, Klodran di Kecamatan Colomadu, Wonorejo di Kecamatan Gondangrejo, dan Kemiri di Kecamatan Kebakkramat.

“Pos pantau ini upaya mengoptimalkan menghadapi arus lalu lintas menjalang natal dan tahun baru [nataru] dan Lebaran tahun 2020. Pos pantau itu sistem operasi jalan tol untuk kepentingan di tol maupun jalan arteri. Misal kemacetan selama momen tertentu,” tutur Ari.

Jumlah kendaraan yang masuk ke jalan tol akan meningkat pada momen tertentu. Hari biasa 15.000 unit kendaraan per hari. Jumlah itu diprediksi naik menjadi 20.000-25.000 unit kendaraan per hari saat Natal dan tahun baru.

Puncak peningkatan jumlah kendaraan masuk tol saat Lebaran yakni 60.000 unit kendaraan per hari. Ari memprediksi puncak arus kendaraan saat Natal pada Sabtu (21/12). Selang satu pekan, Sabtu (28/12/2019), menjadi puncak arus kendaraan saat tahun baru.

PT JSN berupaya menekan angka kecelakaan lalu lintas di jalan dengan cara menggugah kesadaran pengendara agar tertib berlalu lintas. Salah satunya memasang spanduk agar pengemudi beristirahat saat mengantuk dan memperhatikan kondisi ban. PT JSN juga meminta bantuan dari Polres Karanganyar perihal pengawasan overdimension, overload (Odol), dan overspeed. “Bantuan pengawasan secara berkala. Target kami 2020 zero odol,” pungkasnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *