fbpx

Sampaikan Pidato Perdana, Jokowi: 2045 Pendapatan Masyarakat Indonesia Rp320 Juta Perkapita

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Presiden Joko Widodo menyampaikan harapan dan impian masyarakat pada 2045 nanti Indonesia menjadi negara maju dengan keluar dari jebakan pendapatan kelas menengah. Seabad kemerdekaan RI, pendapatan masyarakat telah sebesar Rp320 juta per kapita per tahun atau Rp27 juta per kapita per bulan.

Dalam pidato perdananya mengawali masa jabatannya sebagai Presiden RI ke 8 ini menyampaikan pada 2045, Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia mencapai US$ 7 triliun. Indonesia pada saat itu juga diharapkan masuk 5 besar ekonomi dunia dengan kemiskinan mendekati nol persen

“Itulah target kita. Target kita bersama,” katanya dalam pidato perdana masa jabatan Presiden di Gedung DPR, Minggu (20/10).

Menurutnya semua mimpi-mimpi tersebut sudah diperhitungkan dengan detil. Namun, dia menegaskan, semua mimpi itu tidak datang otomatis dan tidak datang dengan mudah.

Jokowi meminta seluruh masyarakat untuk bekerja keras dan bekerja cepat. Indonesia harus menjadi bangsa yang produktif.

“Kita harus menuju ke sana.Kita sudah hitung, sudah kalkulasi, target tersebut sangat masuk akal dan sangat memungkinkan,” katanya.

Untuk mencapai target-target tersebut, Jokowi meminta semua birokrasi di ibaratkan kerja seperti pesan WhatsApp.

Para birokrat dituntut tidak hanya mengirimkan pesan program-program kepada masyarakat, namun harus memastikan bagaimana program pemerintah tersebut dapat diterima dan dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.

Baca juga: Jokowi & Ma’ruf Resmi Pimpin Indonesia 2019-2024, Buktikan Janji Kampanyenya

“Cara mengeceknya itu mudah, lihat saja ketika kita mengirim pesan melalui SMS atau WA. Ada sent, artinya telah terkirim, ada delivered, artinya telah diterima. Tugas kita itu menjamin delivered, bukan hanya menjamin sent,” paparnya.

Dia menegaskan tidak ingin birokrasi pekerjaannya hanya ‘sending-sending saja’. “Saya minta dan akan saya paksa bahwa tugas birokrasi adalah making delivered. Tugas birokrasi itu menjamin agar manfaat program dirasakan oleh masyarakat, jelasnya.

Dia menuturkan seringkali birokrasi melaporkan bahwa program sudah dijalankan, anggaran telah dibelanjakan, dan laporan akuntabilitas telah selesai. Jawaban dari bawahannya pun selalu program sudah terlaksana.

“Tetapi, setelah dicek di lapangan, setelah saya tanya ke rakyat, ternyata masyarakat belum menerima manfaat. Ternyata rakyat belum merasakan hasilnya,” jelasnya.

Sebelumnya, Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mengatakan, berkat kepemimpinan Joko Widodo dan Jusuf Kalla, Indonesia mampu mencapai pertumbuhan ekonomi yang cenderung terus mengalami peningkatan saat sejumlah negara mengalami perlambatan ekonomi. Selain itu, angka pengangguran dan penduduk miskin juga terus menurun.

Saat ini jumlah penduduk miskin sebesar 9,41% dari total penduduk atau turun signifikan dari kondisi 2015 yang sebesar 11,2 persen.

“Pemerataan pembangunan juga kinerjanya semakin baik, semakin rendah rasio gini, indeks pembangunan terus meningkat, tidak ada lagi provinsi dengan indeks pembangunan rendah,” katanya saat membacakan pidato dalan acara Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden 2019 – 2024. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *