COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Picu Kanker, Obat Asam Lambung Ranitidin Ditarik Secepatnya Dari Peredaran

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) memerintahkan penarikan obat asam lambung mengandung ranitidine secepatnya. Sesuai edaran beberapa waktu yang lalu, obat ini tercemar N-Nitrosodimethylamine (NDMA) yang dikaitkan dengan risiko kanker.

“Berdasarkan nilai ambang batas cemaran NDMA yang diperbolehkan, Badan POM memerintahkan kepada Industri Farmasi pemegang izin edar produk tersebut untuk melakukan penghentian produksi dan distribusi serta melakukan penarikan kembali (recall) seluruh bets produk dari peredaran (terlampir),” tulis BPOM dalam keterangan tertulisnya, Jumat (4/10).

Dijelaskan, nilai ambang batas cemaran NDMA yang diperbolehkan adalah 96 ng/hari (acceptable daily intake). Bahan ini bersifat karsinogenik (bisa memicu kanker) jika dikonsumsi di atas ambang batas secara terus menerus dalam jangka waktu yang lama.

Hasil uji yang dilakukan BPOM terhadap sejumlah sampel menunjukkan, sebagian mengandung cemaran NDMA dengan jumlah melebihi batas yang diperbolehkan. Pengujian dan kajian risiko terhadap seluruh produk masih akan dilanjutkan.

Sebelumnya, Food and Drug Administration (FDA) dan European Medicines Agency (EMA) menemukan obat asam lambung ranitidine telah tercemar pengotor n-Nitrosodimethylamine (NDMA).

Baca juga: Sembarangan Konsumsi Obat, Ribuan Warga Usia Produktif di Blitar Derita Gagal Ginjal Kronis

NDMA diduga bisa memiliki efek samping merusak hati dan juga memicu kanker. Ketua Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Prof Dr dr Aru Wicaksono Sudoyo, Sp.PD, KHOM, FINASM, FACP berharap obat tersebut segera ditarik untuk melindungi keamanan pasien.

“Iya (sebaiknya ditarik), karena ada yang namanya patient safety. Ini paling nunggu keputusan Badan POM gimana, kalau ditarik ya ditarik,” kata dr Aru, belum lama ini.

Dia melanjutkan, dengan penarikan maka akan bisa ditinjau kembali dari mana pencemaran tersebut berasal. Bisa jadi bahan baku yang terkontaminasi, maka bisa diselesaikan agar dapat dikonsumsi pasien kembali dengan aman.

Sebelumnya, Singapura telah menarik delapan merek obat ranitidin yang biasa digunakan sebagai obat penyakit lambung karena mengandung zat penyebab kanker, yaitu N-nitrosodimethylamine (NDMA).

Delapan merek yang tersedia di klinik, rumah sakit, dan apotek yang dihentikan, antara lain Aciloc, Apo-Ranitidine, Hyzan, Neoceptin, Vesyca (berlapis film), Xanidine, Zantac (injeksi, sirup, dan tablet) dan Zynol-150.

Sementara itu, Direktur Pengawasan Keamanan, Mutu dan Ekspor Impor Obat, Narkotika, Psikotropika, Prekursor, dan zat Adiktif (ONPPZA) BPOM, dra Rita Endang, Apt, M Kes, mengatakan, BPOM belum berencana untuk menarik atau recall produk ranitidin yang terkait dengan NDMA ini karena masih harus dikaji lebih dalam lagi.

“Karena ini obat keras, BPOM telah memberikan informasi awal kepada profesional kesehatan. Selain itu, kami juga belum ada rencana untuk melakukan penarikan. BPOM masih melakukan kajian, melakukan sampling dan pengujian untuk terkait bahan aktif terkait dengan adanya NDMA di produk ranitidin ini,” jelasnya.

Oleh BPOM, pasien yang masih mengonsumsi ranitidin disarankan untuk menghubungi dokter atau apoteker. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*