Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pendidikan Tinggi Masuk Kemendikbud dan Dipimpin Menteri Milenial, Ini Tanggapan Forum Rektor 

Ilustrasi | Foto: pikiran-rakyat.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Presiden Joko Widodo mengembalikan pendidikan tinggi ke dalam Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, tidak lagi bergabung dengan Kementerian Riset. Artinya kini seluruh perguruan tinggi di Indonesia di bawah kendali menteri milenial Nadiem Makarim.

Menanggapi hal itu, Ketua Forum Rektor Indonesia (FRI), Yos Johan Utama, berencana menemui Mendikbud yang baru, Nadiem Makarim. FRI ingin mengetahui kinerja Nadiem yang selama ini lebih dikenal sebagai pengusaha bidang transportasi berbasis online tersebut.

Yos mengatakan pihaknya belum bisa berkomentar banyak soal Nadiem, oleh sebab itu ia berencana untuk menghadap terlebih dahulu. Namun Yos belum menyebutkan kapan akan bertemu. “Belum bisa komentar banyak, kenal saja belum. Akan menghadap, menemui menteri baru,” kata Yos, seperti dikutip dari detikcom, Kamis (24/10).

Nadiem selama ini dikenal dalam kepiawaiannya berbisnis lewat Gojek. Namun presiden ternyata memberikan tugas sebagai Mendikbud, yang menangani pendidikan dasar, menengah hingga perguruan tinggi.

Ditanya terkait hal itu, Yos merasa harus lebih mengenal dulu baru bisa melihat kinerja menteri baru. “Kenal dulu, kita lihat pekerjaannya seperti apa,” pungkas Rektor Undip Semarang itu.

Baca juga: Perguruan Tinggi Diminta Fasilitasi Mahasiswanya Dalam Berwirausaha

Sementara itu, Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof Panut Mulyono, menyambut baik terpilihnya Nadiem Makarim sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud). Ia berharap hadirnya Nadiem bisa menelurkan terobosan baru di bidang pendidikan.

“Saya menghormati hak prerogatif Presiden dalam memilih menteri-menterinya dan berharap Pak Mendikbud dapat membuat terobosan-terobosan baru untuk memajukan pendidikan di semua jenjang,” kata Panut.

Menurut Panut, lahirnya sumber daya manusia (SDM) yang unggul tidak bisa dilepaskan dari sistem pendidikan yang bagus. Oleh karenanya, diperlukan terobosan di bidang pendidikan, dengan cara itu diharapkan bangsa Indonesia lekas menjadi negara maju.

“Pendidikan tidak hanya harus menghasilkan insan yang bisa bekerja. Tetapi harus menghasilkan manusia-manusia yang berkarakter, memiliki rasa nasionalisme tinggi, kreatif dan inovatif, serta menguasai ilmu pengetahuan, teknologi dan seni,” tuturnya.

Panut mengingatkan sekarang ini persaingan di tingkat global sangat ketat. Untuk memanangi persaingan itu diperlukan inovasi dari agak bangsa. “Bangsa yang dapat memanangi kompetisi di era sekarang adalah bangsa yang inovatif,” tegasnya.

Sementara saat disinggung sosok Nadiem yang bukan dari akademisi namun menjadi Mendikbud yang mengurusi perguruan tinggi, Panut enggan mengomentarinya. “Mohon maaf saya tidak mau memberikan penilaian pribadi,” kata Eks Dekan Fakultas Teknik UGM tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*