fbpx

Dirikan Yayasan Konservasi Laut, Hamish Daud Rela Lakukan Ini

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Tak hanya sebagai aktor dan presenter, Hamish Daud juga sangat peduli terhadap kelestarian lingkungan terutama laut. Bahkan kecintaannya terhadap lautlah yang membuatnya pindah dari NTT meniti karier di Jakarta.

Dia menyadari tanpa popularitas akan sulit sekali mengakses masyarakat untuk mengajak peduli lingkungan terutama laut. Untuk itulah, setelah popularitas dan akses itu didapat, suami dari penyanyi Raisa ini mendirikan Yayasan konservasi laut  bernama Indonesian Ocean Pride (IOP).

Dituturkan Hamish Daud saat dijumpai di TeamLab Future Park, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, belum lama ini, ia tak berniat menjadi selebritis.

Demi fokus melestarikan laut Indonesia, pria 39 tahun itu ke Jakarta demi mencari popularitas. Namun bukan popularitas yang melambungkan namanya sebagai aktor, melainkan untuk menggalang massa demi melestarikan laut.

Nama besar yang didapat Hamish Daud dari dunia hiburan, rupanya mempermudah bule blasteran Indonesia-Australia itu untuk mendompleng misinya dalam melestarikan laut.

Baca juga: Perankan Nyi Misni, Christine Hakim Akui Banyak Kejutan

IOP merupakan sebuah yayasan yang memiliki visi untuk menghubungkan kembali masyarakat dengan laut, mengingat Indonesia adalah negara maritime.

“Indonesian Ocean Pride adalah yayasan konservasi laut di Indonesia yang berusaha menghubungkan kembali masyarakat dengan laut, karena Indonesia adalah negara maritim,” terang Hamish.

Dia menilai saat ini laut Indonesia mulai terancam kelestariannya, akibat kurangnya kepedulian masyarakat. Padalah, laut Indonesia sangat kaya, bahkan segitiga terumbu karang di dunia jangtungnya ada di Indonesia.

“Laut Indonesia itu sangat kaya, bahkan segitiga terumbu karangnya saja jantungnya ada di Indonesia,” sambungnya.

Mendirikan yayasan IOP juga bukan tanpa tantangan, ia juga tak menampik sulitnya memulai suatu gerakan yang diinisiasi sendiri sedari awal. “Mungkin sebuah ide dan projek baru itu nggak gampang ya. Nggak gampang dibangun untuk mengubah pikiran orang,” ujar Hamish. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *