fbpx

Dana Keistimewaan DIY Hanya Rp1,32 Triliun Yang Diketok, Pemda Putar Otak Mereposisi Perencanaan

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah pusat hanya menyetujui Rp1,31 triliun dana keistimewaan (Danais) DIY dari Rp2,5 triliun yang diajukan untuk dibiayai APBN. Padahal idealnya berdasarkan perencanaan sebesar Rp1,5 triliun. Hal itu membuat Pemda harus mereposisi sejumlah pos penggunaan anggaran.

Pani Radya Pati DIY Beny Suharsono mengatakan Pemda DIY pihaknya telah mengajukan danais sekitar Rp2,5 triliun ke pusat, namun hanya disetujui Rp1,32 triliun saja. Pada awalnya Pemda DIY optimistis bakal disetujui di angka antara Rp1,4 triliun hingga Rp1,5 triliun berdasarkan ideal penggunaan anggaran.

“Idealnya memang di angka Rp1,4 triliun atau Rp1,5 triliun karena perencanaan kan harus terukur karena kalau terlalu njomplang kan kaget, harapan itu pasti ada, banyak dating dari masyarakat,” katanya seperti dikutip dari Harianjogja.com, Selasa (29/10).

Ia menjelaskan untuk keterserapan danais pada 2019 ini, pengerjaan fisik sudah mencapai 83,42%, sedangkan keterserapan realisasi keuangan mencapai 81,88%. Dengan sisa waktu dua bulan keterserapan akan bisa dikejar mendekati 100%. Tetapi Beny mengakui sangat sulit untuk bisa menyerap 100%, karena ada yang tidak bisa diduga terutama di biaya perjalanan.

Baca juga: Disperindag Jogja Lakukan Kajian Yang Memungkinkan Adanya Pembatasan Terhadap Toko Modern

“Kalau mencapai 100 persen agak sulit, misalnya di perjalanan [dinas], kita gunakan standar kamar [hotel] Rp600.000 tetapi di Traveloka bisa Rp500.000 itu kan jadinya sisa, itu nanti masuknya kan pasti Silpa [sisa lebih penggunaan anggaran], tetapi kami pastikan silpa itu tidak mengurangi kualitas,” katanya.

Namun sayangnya pemerintah pusat menjadikan ukuran berkualitasnya suatu pembangunan daerah dengan mendasarkan keterserapan anggaran. Oleh karena itu, Beny menegaskan sudah menyiapkan jawaban dan alasan kepada pusat jika danais tak terserap 100%.

Anggaran yang tidak terserap akan tetap tersimpan di kas daerah, kemudian dilaporkan ke pemerintah pusat bahwa anggaran masih ada sisa. Sehingga angka silpa yang tersisa tersebut menjadi pengurang jumlah danais yang disetujui untuk tahun berikutnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *