fbpx Press "Enter" to skip to content

Pekan Depan Malaysia Airlines Layani Rute Solo-Kuala Lumpur

Selasa, 10 September 2019
Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI – PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo, Solo menyambut baik rencana Makapai Malaysia Airlines yang akan membuka penerbangan langsung Solo-Kuala Lumpur pada pekan depan. Makapai asal negeri Jiran ini akan terbang dua kali dalam sepekan mula 18 September mendatang.

General Manager Badnara Adi Soemarmo Abdullah Usman terus mendorong maskapai asing untuk membuka rute penerbangan internasional menyusul meningkatnya konektifitas antar moda seiring dengan rencana pengoperasian Kereta Bandara.

Selain Malaysia Airlines, manajemen PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo Solo juga tengah merayu maskapai Malaysia lainnya, yakni Airasia, agar kembali melayani rute Solo-Malaysia.

Maskapai ini sebelumnya pernah melayani rute Solo-Malaysia sebelum memutuskan menutupnya pada pertengahan Januari 2018.

Dia menyatakan tengah serius mengembangkan bandara menyusul bakal beroperasinya kereta api (KA) bandara, bulan depan. Dengan KA tersebut, bandara ini bakal terkoneksi langsung dengan Stasiun Solo Balapan. Akses dari dan ke bandara semakin banyak.

Sebelumnya, transportasi publik yang dapat menjangkau bandara ini adalah bus Damri, taksi online, dan konvensional. Setelah itu, jalan tol trans Jawa dengan gerbang tol yang berjarak ratusan meter dari pintu masuk bandara.

“Jika bandara terkoneksi dengan Stasiun Solo Balapan lalu diteruskan ke Jogja melalui Bandara Adi Sucipto, bahkan direncanakan menjangkau New Yogyakarta International Airport [NYIA], penumpang khususnya wisatawan semakin punya banyak pilihan. Solo bukan menerima limpahan dari Jogja, tetapi memberi opsi wisatawan mau turun atau naik dari mana,” paparnya, kepada wartawan, Senin (9/9).

Usman memaparkan terminal baru yang dikhususkan untuk terminal keberangkatan telah dibuka sejak 14 Agustus 2019 lalu. Salah satu kelebihannya adalah terminal ini memiliki counter check in lebih banyak dibanding terminal lama, yakni dari 18 menjadi 26 counter.

Menurutnya, perluasan bandara ini sebagai langkah konkret untuk mendongkrak jumlah penumpang maupun membuka rute-rute baru demi mendongkrak sektor pariwisata dan perekonomian masyarakat.

Selain Solo-Kuala Lumpur, Usman mengatakan rute Solo-Singapura juga tengah dijajaki. “Tentu sudah kami lakukan pendekatan dengan maskapai. Bahkan, kami beri tawaran diskon 50% biaya pendaratan selama setahun,” imbuhnya.

Dikutip dari Solopos.com, Direktur Operasi Angkasa Pura I, Wendo Asrul Rose, memaparkan pengembangan Bandara Adi Soemarmo memiliki potensi besar untuk mendongkrak jumlah wisatawan. Menurutnya, dengan adanya konektivitas antarmoda transportasi khususnya area Joglosemar, Bandara Adi Soemarmo berpotensi menangkap area yang semakin luas.

“Sebenarnya dengan adanya perluasan bandara sekarang ini catchment area semakin luas. Terdapat 10 negara di Asia dan 4 kota di Australia yang dapat dijangkau oleh pesawat A 330 atau B 767 dari Bandara Adi Soemarmo,” ungkapnya.

Menurutnya, potensi percepatan pertumbuhan pax Bandara Adi Soemarmo dari berbagai jalur, yakni tol trans Jawa, pengoperasian Bandara YIA pada Maret tahun depan berpotensi membuat sebagian pengguna jasa Bandara Adi Sucipto beralih ke Solo. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id