fbpx Press "Enter" to skip to content

Sambut 1 Suro, Dua Keraton Solo Kirab Kebo Bule

Sabtu, 31 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Di Solo, peringatan malam tahun baru Islam Hijriyah atau malam 1 Sura dalam penanggalan Jawa selalu identik dengan Kirab Kebo (kerbau) Bule Kyai Slamet, milik Keraton Surakarta.

Nanti malam, tepatnya jelang  tahun baru Jawa 1 Suro Wawu 1953 atau 1 Muharram 1441 Hijriah Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat dan Puro Mangkunegaran Solo akan menggelar kirab pusaka malam 1 Sura, Sabtu (31/8) malam.

Bagi masyarakat Solo, dan kota-kota di sekitarnya, seperti Karanganyar, Sragen, Boyolali, Klaten, Sukoharjo, dan Wonogiri, Kebo Bule Kyai Slamet bukan lagi sebagai hewan yang asing.

Setiap malam 1 Sura menurut pengganggalan Jawa, atau malam tanggal 1 Muharam menurut kalender Islam (Hijriah), sekawanan kebo keramat ini selalu dikirab, menjadi cucuk lampah sejumlah pusaka keraton.

Pengageng Parentah Karaton Surakarta Hadiningrat, Kanjeng Gusti Pangeran Haryo (KGPH) Dipokusumo mengatakan kirab akan dimulai setelah pukul 23.00 WIB, mengelilingi jalan di sekitar keraton.

Yakni Jalan Kapten Mulyadi, Veteran, Yos Sudarso, Slamet Riyadi dan kembali ke keraton. Selain kebo bule atau kerbau keturunan Kyai Slamet juga ikut dikirab sejumlah pusaka lainnya.

“Ada 9 pusaka Dalem (kebo bule) yang akan kita kirab besok, selain beberapa pusaka yang lain,” ujar Gusti Dipo, sapaan akrab KGPH Dipokusumo, seperti dikutip dari merdeka.com.

Gusti Dipo menjelaskan, Kebo Bule yang dianggap sebagai lambang keselamatan, akan menjadi cucuk lampah (memimpin) kirab dari depan Kori Kamandungan, pintu utama keraton. Disusul kemudian barisan pembawa pusaka, para sentana serta ratusan abdi dalem.

Hery Sulistyo, pawang kerbau Kyai Slamet mengaku telah mempersiapkan kerbau dengan baik. Gladi bersih sudah dilakukan selama 2 hari agar perjalanan kirab lancar. Menjelang kirab kerbau juga akan dibersihkan dan dikarantina di kandang khusus.

“Rabu dan Kamis sore kemarin sudah kita lakukan gladi bersih. Tujuannya agar 9 kerbau ini terbiasa saat bertemu manusia,” pungkas dia.

Berbeda dengan Keraton Kasunanan, kirab di Puro Mangkunegaran dilaksanakan pukul 19.00 WIB. Informasi terkait penyelenggaraan kirab juga telah terpasang di baliho besar pamedan (lapangan) pintu utama istana. Kirab tapa bisu tersebut akan mengelilingi tembok luar istana. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id