fbpx Press "Enter" to skip to content

Polisi Selidiki Motif Penyerangan Terhadap Anggota Polsek Wonokromo

Minggu, 18 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Seorang anggota Polsek Wonokromo Aiptu Agus Sumartono diserang menggunakan celurit oleh pria tak dikenal di Mapolsek setempat pada Sabtu (17/8) sore. Hingga kini polisi masih menyelidiki motief penyerangan.

“Kejadiannya pukul 17.00 WIB di dalam kantor polisi,” ujar Kapolda Jawa Timur Irjen Polisi Luki Hermawan kepada wartawan di sela-sela meninjau tempat kejadian perkara (TKP) di Mapolsek Wonokromo, dilansir Antara.

Kapolda mengatakan, pelaku penyerangan berpura-pura melapor ke SPKT. Pelaku tiba-tiba mengeluarkan senjata tajam jenis celurit dan mengayunkannya ke tubuh polisi itu.

Akibat peristiwa tersebut, anggota polisi yang menjadi korban dirawat di UGD RKZ Surabaya. Korban menderita luka di tangan, pipi sebelah kanan dan kepala bagian belakang.

Di tempat sama, Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Sandi Nugroho belum bisa menjelaskan motif dari pelaku penyerangan. “Saat ini pelaku sedang diinterogasi. Motif sedang didalami dan nanti dijelaskan,” katanya.

Baca juga: Polisi Bakal Tindak Tegas Pelaku Pembakaran Hutan

Sementara itu, setelah peristiwa tersebut Mapolsek Wonokromo dijaga ketat oleh anggota Kepolisian dan tidak sembarang orang bisa masuk.

Sejumlah warga juga terlihat berkerumun untuk melihat dari dekat situasi di sekitar markas polisi yang bersebelahan dengan Terminal Joyoboyo tersebut.

Hingga kini, polisi masih menyelidiki kasus penyerangan yang diduga dilakukan perseorangan dan bukan kelompok.

“Motif masih diselidiki. Soal psikologi pelaku bukan kami yang menjawab ya. Nanti ada doktoral kepolisian yang menjawab itu. Penyelidikan secara komprehensif melihat dari pada pelaku. Tentunya ada pengembangan yang merupakan wilayah Densus,” ujar Kombes Pol Frans Barung Mangera, Kabid Humas Polda Jatim, seperti melansir suarasurabaya.net, Sabtu (17/8).

Selain itu, polisi mengamankan beberapa barang bukti terkait kasus penyerangan polisi di Polsek Wonokromo, Surabaya. Barang bukti itu ditemukan di tas milik pelaku berinisial IM (31).

Barung menuturkan, barang bukti itu di antaranya celurit, ketapel amunisi kelereng, dan air soft gun. Selain itu juga ditemukan kertas bergambar sebuah lambang.

Barung membenarkan, kalau lambang itu yang digunakan oleh kelompok ISIS. Pelaku yang diketahui warga Sumenep tersebut sudah dilumpuhkan petugas polisi. Saat ini, pelaku menjalani pemeriksaaan. Kasus ini akan ditangani Detasemen Khusus 88 Mabes Polri. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id