fbpx Press "Enter" to skip to content

Kejagung – KPK Geledah Rumah dan Ruang Kerja Aspidsus Kejati Jateng

Kamis, 1 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kejaksaan Agung melalui tim penyidik Pidana Khusus dan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dikabarkan telah melakukan penggeledahan rumah dan ruangan kerja Asisten Pidana Khusus Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah Kusnin, Selasa (30/7).

Dikutip dari Independensi.com, penggeledahan itu berdasarkan informasi diperoleh wartawan, diduga terkait dugaan penyalahgunaan dalam perencanaan penuntutan terhadap Surya Sudharma terdakwa kasus tindak pidana kepabeanan yang diduga merugikan negara Rp34 miliar.

Bahkan Kusnin dan dua anak buahnya di Pidsus Kejati Jawa Tengah menurut sumber Independensi.com, Rabu (31/7/2019) sudah dibawa ke Gedung Pidsus Kejagung, Jakarta.

JAM Pidsus Adi Toegarisman ketika dikonfirmasi wartawan melalui saluran telepon Rabu pagi belum bersedia menjelaskan secara rinci penanganan kasus tersebut.

“Tolong jangan dulu tunggu sabar ya, jangan dulu saya membenarkan karena ini hal ini ada yang sangat strategis. Nanti sabar saja akan disalurkan kepada Puspenkum,” jelas Adi.

Sementara terdakwa Surya, 67, pemilik/komisaris sekaligus Dirut PT Surya Semarang Sukses Jayatama (SSJ) dalam kasus pidana kepabeanan telah dijatuhi hukuman dua tahun penjara oleh
Pengadilan Negeri Semarang.

Baca juga: KPK: Tak Bayar Pajak Perhotelan Masuk Pidana Korupsi

Hukuman itu jauh lebih berat dari tuntutan jaksa yang diduga terjadi penyalahgunaan rencana penuntutan yaitu satu tahun penjara dengan masa percobaan dua tahun.

Sementara itu informasi lain diperoleh langkah penyidik Pidsus Kejagung menggeledah dan mengusut untuk mendahului KPK yang kabarnya juga turun mengusut kasus dugaan penyalahgunaan rencana tuntutan jaksa.

Hingga Rabu (31/7), ruang kerja Aspidsus Kejati Jateng masih dalam keadaan tersegel, awak media yang datang ke Kantor Kejati Jateng di Jalan Pahlawan Semarang tidak bisa melihat ruangan yang disegel.

Asisten Bidang Intelejen Kejati Jateng, Ponco Hartanto membenarkan adanya kegiatan petugas dari Kejagung di Semarang.

“Tidak ada OTT, aman-aman saja, penyegelan wewenang Kejaksaan Agung. Penyidik pasti mendatangi tempat, yang dituju Kejaksaan Tinggi Jateng,” kata Ponco, Rabu (31/7), seperti dikutip dari Detiknews.com.

Ponco berkali-kali menegaskan untuk menunggu hasil pemeriksaan tim Kejagung. Ia masih enggan membeberkan penyegelan tersebut terkait kasus apa. “Sampai sekarang tunggu perkembangan, kalau dibolehkan info disampaikan,” tuturnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id