fbpx Press "Enter" to skip to content

Kebakaran Hutla di Riau Meluas, Kapolri dan Panglima TNI Turun Langsung

Senin, 12 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kapolri Jendral Tito Karnavian dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto akan terbang ke Riau hari ini, Senin (12/8). Keduanya turun langsung meninjau lokasi kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di kawasan tersebut.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo menyampaikan, jadwal peninjauan sendiri akan dilaksanakan besok.

“Besok rencana kegiatannya memberikan pengarahan kepada satgas karhutla daerah setempat. Yang kedua langsung meninjau lokasi pemadaman kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Palalawan, Riau,” katanya, Senin.

Dia menuturkan, kondisi lapangan yang cukup sulit dijangkau, lanjut Dedi, membuat Tito dan Hadi lebih awal tiba di Riau.

“TKP cukup jauh nanti menggunakan heli. Kemudian dari helipad menuju TKP harus menggunakan kendaraan roda empat atau pun roda dua sekitar 40 menit. Dari titik itu kemudian baru bergerak dengan jalan kaki. Karena itu wilayahnya gambut, jadi kalau kendaraan bermotor itu akan ambles maka harus jalan kaki sekitar 2 kilometer ke tempat kebakaran hutan,” jelas dia, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Menurut Dedi, prioritas utama satgas karhutla saat ini adalah upaya pemadaman di kawasan Riau. Untuk itu, Kapolri Tito dan Panglima TNI Hadi langsung mengendalikan proses mitigasu dan penanganan di TKP.

Baca juga: Tahun Ini, Satuan Zeni Tempur TNI AD Miliki 4 Unit M3 Amphibious Ponton

“Di sana (Riau) cukup masif dan luas terjadi karhutla. Kalau di Kalteng maupun Kalbar dari titik hotspot memang ada peningkatan, tapi lebih banyak kecil-kecil. Artinya bahwa pelahan tradisional yang membuka lahan. Kalau di riau sudah ada korporasi sebagai tersangka,” Dedi menandaskan.

Sementara itu, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Pontianak Kalimantan Barat, Supadio menyatakan terpantau sebanyak 1.124 hotspot atau titik panas yang tersebar di 14 kabupaten/kota di Kalbar.

Kepala Stasiun Meteorologi Supadio Pontianak, Erika Mardiyanti di Sungai Raya, menyatakan titik panas tersebut berdasarkan pengolahan data Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) dari 11 hingga 12 Agustus 2019.

Dari data LAPAN itu, titik panas terbanyak di Kabupaten Sanggau, yakni 308 titik panas; disusul Kapuas Hulu 171 titik panas; Ketapang 144 titik panas.

Kemudian disusul Kabupaten Landak sebanyak 104 titik panas; Kubu Raya 90 titik panas; Sintang 84 titik panas; Mempawah 65 titik panas; Bengkayang 62 titik panas; Sambas 26 titik panas; Melawi 29 titik panas; Sekadau 19 titik panas; Kayong Utara 15 titik panas; Kota Pontianak enam titik panas, serta Singkawang satu titik panas.

Terpisah, Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono menyatakan pihaknya berencana memundurkan jam belajar tanpa meliburkan sekolah di kota itu karena dampak kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla). (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id